Laman

Sabtu, 12 September 2009

Lala hari ini...

Gue mau cerita tentang keikutsertaan gue jadi mentor sanlat untuk pertama kalinya. Semua ini berawal dari iseng-iseng gue ngewall Dayat, temen gue. Di postingan dia, dia nulis lagi nyari alumni akhwat (cewek muslim) buat jadi mentor sanlat SMP gue. Gue berpikir, wah kayaknya asik neh!! Cuman jadi mentor, ngomong ngalor-ngidul tentang Islam, terus udahan. Sekalian gue silaturahmi ama guru-guru SMP gue, ngabuburit, and tepe-tepe.. (Ceilah....)Gue bilang nih sama Dayat, "Yat, gue mau tuh jadi mentor sanlat, asalkan mereka tetep mau nerima gue yang bengal ini dan gue nggak bisa sampe sore, palingan ampe habis Dzuhur doang!". Dayat pun merespon positif.

Hari Jum'at kemarin, pas gue lagi ngantuk-ngantuknya sambil dengerin mp3 di pelajaran Fisika (maaf, saudara-saudara, saya tidak seperti kalian yang bejat, tidak memperhatikan guru, saat itu tidak ada Pak Suryo dan yang mengajar guru "kaporit" gue mister Avatar a.k.a. Mister Anton the master op hipnotis a.k.a. jago membuat ngantuk), ada sms dari Retno. Dia bilang, "mba latifah, saya Retno, mba bisa mentoring sanlat 236 hari sabtu, tanggal 12 Sept 2009 nanti? Mba angkatan ke-5 ya?"

Weeeiii... my man... ada yang manggil gue mba latifah lho!! Jarang ada orang yang kenal sama gue manggil gue dengan nama asli gue. Gue pikir ini sms dari ade kelas gue yang kebetulan jadi panitia, jadi gue bales oke lah kalao begitu...

Dia bales lagi, "oh, yaudah kalau gitu besok datang jam 7.30 ya? ada briefing dulu. Mba angkatan ke-5 ya?". tanyanya lagi. Gue pikir nih anak ngotot banget nanyain gue angkatan ke berapa. Gue bales aja biar dia nggak manggil gue latifah, gue nggak enak dipanggil begitu (benar saudara sebangsa tanah dan sebangsa airku, gue sendiri muntah dengernya!) dan gue bilang, gue nggak tahu tuh gue angkatan berapa, sudah lupa tuh!

Si Retno ini bales lagi, "mba udah kerja atau udah kul?". Buset dah... lulus SMA aja belon udah ditanyain gitu... Gue bilang aja gue masih kelas 3 SMA. Dan gue penasaran, nih Retno tuh kelas berapa sih? Akhirnya gue tanya, dia kelas berapa?

Lo tahu jawabannya? "Saya kuliah semester 5". Kedubrakkk!!! Setelah dia ngomong gitu baru deh gue ngomongnya rada alus sama dia (bukannya sebelumnya belum halus, cuman pakai bahasa halus level 1 doang). Ya sudahlah kita tunggu besok bagaimana, pikir gue.

Gue cerita ini ke cermet gue yang ketua rohis putri SMA gue. Kata dia, "JANGAAAAANN!!!! Bisa-bisa nanti yang kamu ajarin itu ajaran sesat!! Kasihan mereka masih SMP!". dan gue cuman cengar-cengir aja. Memang berniat jadi alumni yang selebor. Wakakakakakaka.... Temen gue ini udah wanti-wanti gue: nggak boleh pake jeans, nggak boleh pake legging, nggak boleh pake kaos, nggak boleh pake kerudungan langsung yang pendek (mesti yang kayak anak pesantren kampungan itu lohhh...)

Akhirnya setelah briefing mereka ngomongnya pake bahasa anak rohis. MATI GUE!!! Kagak ngerti apa-apa gue... cengok pisan. Gue nanya sama teman gue, Rina, "Rin, emang harus ada kuis ya? (gue pikir cuman materi aja) Kuisnya apaan, Rin? Rin, ini, Rin, itu" pokoknya gue banyak nanya deh!

Ujung-ujungnya... lumayan lah... rada krik-krik sih.. tapi mantap laaahhh... mana ada adeknya temen gue lagi! Apa komentarnya nanti? "Kak, kok kak Lala, temen kakak itu jayus abis ya?" wahahahaha.....

Selasa, 01 September 2009

School time is look like a Roller Coster

Ini merupakan hasil pemikiran iseng gue saat perjalan pulang dari sekolah ke rumah. Gue rasa sekolah itu mirip roller coster. Pada awalnya kita terlalu takut untuk memulai (hayo.. masih inget nggak waktu masih TK?). Dan saat kita sudah memulainya kita tidak bisa berhenti begitu saja di tengah jalan. Kalau pun berhenti pasti akan ada rasa penyesalan dalam diri. Kehidupan kita berjalan sangat cepat sekali. Pada saat diatas kereta roller coster rasanya kita ingin cepat-cepat berhenti dan selesai karena sudah terlalu lelah dan ketakutan. Hal ini sama aja kayak sekolah. Lo pasti akan berpikir elo lelah sekolah dan eneg. Dan lo pasti bertanya-tanya kapan ya saatnya gue nggak harus sekolah, nggak harus menghadapi ulangan, nggak harus begadang cuma gara-gara ngerjain tugas.
Namun akhir dari segalanya, saat roller coster berhenti dan kita tidak ada diatasnya lagi, saat waktunya kita menempuh karir atau berumah tangga, pasti ada sebersit keinginan untuk mengulang masa itu lagi. Ingin merasakan lagi adanya tanggung jawab yang ada deadlinenya, ujiannya.
Yah.. walaupun manusia juga menempuh ujian dalam hidupnya, namun rasanya itu sangat berbeda dengan ujian sekolah.
Untuk sebagian orang yang memiliki dana mungkin akan meneruskan proses pembelajarannya dengan ambil strata 1, 2, atau bahkan 3.
Jadi, pesan gue, elo jangan merasa bosan atau lelah dulu dengan sekolah lo. Karena di masa depan mungkin elo bakalan merindukan masa-masa sekolah. Dunia nyata tidak seperti dunia Harry Potter atau Doraeman dimana elo bisa kembali ke masa lalu atau masa depan. Nikmatin aja masa-masa sekolah lo dengan sebaik mungkin. Saat nanti elo sudah mempunyai cicit dan merenungi hidup lo, saat lo melihat kembali ke belakang, ke jalan yang pernah lo lalui, lo akan bangga dan tahu kalau elo sudah melakukan yang terbaik untuk hidup lo.


Tulisan ini didedikasikan untuk teman-teman seperjuangan gue dan terinspirasi dari kata-kata kakak gue yang kangen sama masa sekolahnya.
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com