Laman

Minggu, 28 Desember 2008

my hollllliiiiiiidddddddaaaayyyyyyy...........

Hehehe.....liburan ini gue nggak kemana-mana, tadinya c mau ke Ciaeueduuuuuueeeeee..... apaaa gitu!nyampe sekarang gue masih belum bisa menyebutkannya. Pokoknya itu lho tempat syutingnya "heart"! Gue c ikut-ikut aja. tapi nggak jadi cos sabtu ini kakaknya mas gue dateng, alhasil gak jadi kemana-mana deh!

Oya gue mohon maaf banget..... belum bisa kasih you and you: empat, sebenarnya gue ada waktu banget buat menyelesaikan, tapi gue males.

Padahal, sebelum liburan ini gue udah menumpuk DVD, novel en komik buat mengisi liburan, tapi karena gue males, belom gue selesein semuanya!!! DVD gue masih banyak yang belum ditonton, komik sih udah habis (hehehehe ;P), terus kalau novel masih ngantri satu en satu masih ditengah, gue males nerusin baca DEEPER, itu lho novel sequelnya TUNNELS, cos di novel ini ibunya Will, si Sarah Jerome, dihasut sama Rebecca, Rebecca bilang kalau Tam meninggal gara-gara Will en Cal dipaksa ikut sama Will, padahal itu semua kebalikannya! Haha.. yang gue lucu, styx ini kan menyebarkan virus2 ke dunia topsoil (baca:dunia atas, dunia kita), salah satu virus yang di sebarin adalah yang kita sebut sebagai virus spanyol. hahahaha... lucunya, berarti kalau nggak ada styx yang menyebarkan virus itu, nggak akan ada yang namanya EDWARD CULLEN dong!

Eniwei, semalem kan ada pilem LOTR tuh! gue dan kakak gue membuat joke sendiri tentang itu. Kan lagi perang tuh, kita mempertanyakan gimana ya kalau lagi perang gitu tahu-tahu kita pengen pipis?? Ada yang masih inget cerita jaman kecil, yang bilang "Eh, gue 'top'an dulu ya?" setiap kalian ingin mempause permainan yang sedang berlangsung? Nah gue dan kakak gue menertawakan gimana ya kalau lagi perang gitu terus ada yang bilang "Eh, gue 'top'an dulu ya? Mau ke toilet!" terus tahu2 orang yang 'top'an itu di tembakin dan marah2 "Kamu,,,,, kan kita lagi 'top'an" hahahaha
Lucu ya mengingat kebodohan masa kecil yang masih polos!
Sepupu gue, Gladys, umurnya sekitar 2 tahun, bilang gini, "Kan yang ada bayi dibelah! Duren baru dibedong!" (LOL! Hahahahaha...... dasar bodoh!)
BTW tentang Gladys (Adys), dia adalah preman pondok kopi! rumahnya dipondok kopi, di komplek rumahnya dia jagoan, setiap anak kecil takut sama dia, yang berani main sama Adys cuma sebut saja Uti, temenya yang udah kurus, ceking, dan lemesan! beda banget sama Adys yang gendut.
Terkadang gue suka kasian sama dia, jadi pihak yang tersiksa! Apakah dimasa depan nanti Adys jadi preman beneran yaa???
Hahaha..... udah sekian dulu deh! gue mau nonton bleach!

Senin, 08 Desember 2008

Idul Adha dimata lala

Idul Ahda kali ini sedih banget. Gue salat sendirian!
Bonyok salat di Istiqlal, sebenarnya gue juga diajakin, tapi gue ga mau ikut. Gila berangkat habis subuh! Ngantuk!
Kakak pertama gue yang lumayan bener lagi nggak salat, biasa cewek!
Kakak gue yang kedua sama kakak ipar gue sama aja, kebo dan paling males salat id, terutama kakak kedua gue, kalau kakak ipar gue masih mendingan lha...
Mau barengan sama temen gue, hape gue dipinjem nyokap biar nyokap gak ilang dari bokap. Padahal nomer temen-temen gue semuanya ada disitu.


Alhasil gue celingukan lah dari jam 5! gak tahu jam berapa mulainya. Takut nanti telat. Jam 5.30 gue turun ke bawah, buka pintu dikit, ngintip-ngintip kalau ada orang yang gue kenal lewat. Sekitar 10 menit kemudian, ada seorang ibu-ibu datang dengan wajah menor dengan menyandang mukena dan sajadah ditangannya. Dengan pedenya, gue yang nggak pake kacamata menyapanya dari celah pintu rumah gue, "Sendirian ajah bu?", si ibu terkaget dan langsung menjawab iyah, dan gue nanya lagi saat dia hendak melanjutkan perjalanan (Menghadang banget ya gue?), "Emang mulai salatnya jam berapa bu?", dia jawab jam 7an, oke, kali ini gue bilang, "oh, makasih ya, Bu" dan ibu-ibu itu pergi.

Saat gue kembali kekamar, gue berpikir, "ibu-ibu tadi siapa ya? Gue kok nggak kenal?!" Gubrak! Pantes aja pas pertama kali gue sapa dia kaget. Hehehe.....
Saat gue berada dikamar, waktu menunjukan pukul 05.50, pengen mandi sih, tapi gue masih ngantuk, dan gue akhirnya minjem hape kakak kedua gue diem-diem (dia masih tidur, lagian gue gak berani buat masuk kamar kakak pertama gue, karena ada kakak ipar gue, segen aja gitu) dan dengan hape itu gue setel alarem jam 6. Jadi gue bisa tidur 10 menit. Jam 6 teng alarem berbunyi, gue bangun dan ke kamar mandi, rencananya sih mau mandi, tapi gue tipikal kucing, demen tidur, takut air, nggak takut juga sih, cuma males, apalagi mandi pagi, bbbrrrrr..... dingin, alhasil gue hanya sikat gigi dan cuci muka.

Saat gue keluar rumah menantilah sekeluarga tetangga gue, yaitu keluarga yang dimata gue aneh, dan gue nggak terlalu suka, ibunya, cerewet, bawel, tukang gosip, pernah ngerendahin keluarga nyokap gue (cerita lengkapnya tanya gue aja, gue udah mulai pegel ngetik), terus ada anaknya, namanya mbak Kartini (gue nggak tahu harus manggil apa, tapi karena nyokap gue manggil gitu, ya gue ikutin), yaitu seorang jilbaber sejati yang pake cadar, nyampe sekarang gue belum pernah lihat tuh mukanya dia, mungkin memang di Indonesia seorang jibaber yang bercadar masih aneh, termasuk juga menurut gue, secara gue jilbab binal. hahahaha..... eniwei, si mbak Kartini ini punya anak banyak banget, jaraknya deket-deket banget, kagak KB kali ya? Atau KB itu dilarang agama? Ada yang bisa jelasin? kasih tahu gue ya! Terus ada juga mantan calon kakak ipar gue, ini nih yang paling gue underestimatein dari mereka, kakak gue yang pertama sebelum sama suaminya yang sekarang kakak ipar gue, pernah dijodoh-jodohin gitu sama dia, kakak gue nggak suka, karena gue pro kakak gue, pandangan tentangnya juga buruk, udahlah, gue capek ngetik. Dan yang paling aneh, mereka bawa bekal! bawa snack, bawa minuman. bingung gue, ini mau piknik apa mau salat id? wong tempatnya deket banget dari rumah.

Akhirnya gue bareng mereka. Dengan ditanya-tanya dulu sih awalnya...
Nyampe ditempat salat, gue cari tempat yang agak jauh dari mereka.

Dan kita salat id lah. seperti biasa. Namun gue bingung sama orang Indonesia, panitia id adhanya udah bilang sebelumnya, kalau khotbah khotib mesti didengerin buat mensahkan salat kita, yang emang gue benarkan, tapi apa yang gue lihat? Orang-orang udah mulai bebenah, ngelipet mukena sama sajadahnya. dan beberapa udah pergi sebelum khotbah selesai. Woi! nggak menghargai banget sih!! khotib pastinya buat berkhotbah di bayar! sayang duitnya tauk! Entah mereka sengaja atau tidak karena tidak tahu (gimana bisa nggak tahu? kan tadi panitianya udah bilang), gue hanya bisa termenung.

Khotbah selesai, akhirnya pulang, gue udah seneng, ingin kembali lagi kekamar tercinta. Tapi gue melihat keburukan orang Indonesia lagi, karena kita salat di jalanan, jadi jalanan dijadiin tempat salat bareng-bareng cos mesjid kagak muat, yang tahu daerah PIK, yang di pake salat tuh dari kantor polisi yang deket kantor RW sampe toko yang jualan alat-alat hiking yang ada arenanya itu lho.

Saat orang-orang pergi, mereka dengan seenaknya meninggalkan koran-koran yang dijadikan alas sajadah mereka agar sajadah mereka tidak kotor. Ya memang sih, di pojokan gang gue melihat gerobak sampah sudah siap. tapi apakah mereka tidak kasihan pada tukang sampah? Yang seharusnya mereka bisa pulang cepat, berkumpul dengan keluarganya, harus tertunda dengan mengumpulkan sampah orang-orang yang tidak bertanggung jawab, dan tahukah mereka dengan membuang koran-korang tersebut membuat global warming semakin parah?

Gue? gue dengan baik hati memasukkan koran yang gue pakai ke gerobak sampah, kebetulan juga gue lewat, sebenarnya gue rada mengganjal juga sih, berarti gue nambahin kemungkinan global warming dong? Tapi gue lipat lagi dan gue masukin koran gue ke gerobak sampah aja udah bikin gue dilihatin, apalagi kalau gue bawa pulang, gue belumlah sempurna. Memang susah jadi orang bener.

Lalu siangnya, kakak pertama gue dan kakak ipar gue mengajak makan pempek di Gading (bukan di molnya, di boulevardnya) gue dan kakak kedua gue ikut. Tapi sepanjang jalan gue lihat ada kayak pasar daging dadakan, lho bukannya daging kurban itu harusnya dibagiin gratis ya? kok diperjualbelikan?

Jawaban yang gue dapat dari kakak ipar gue sangatlah mencenangkan, "Iya, itu orang-orang dapat daging gratisan dari satu tempat-ke-tempat lain, jadikan banyak tuh daging yang dia dapat, terus sama dia di jualin!"

Sedih banget gue dengernya. Terlalu menyakitkan buat gue yang lugu. Tapi orang yang beli bego ya? Kenapa mau beli? kan itu lagi idul adha, pastikan dibagiin dari RTnya? gue aja gitu. apa RT yang lain nggak ya?

Gue baru balik pas magrib, saat dalam mobil, ada topik perbincangan yang menarik, mas gue (kakak ipar gue), nanya ama kakak gue (istrinya), "Sayang, kok ibu sih yang bagiin daging kurbannya sendiri? bukannya biasanya ada panitianya?", ini terkait dengan omongan kakak gue yang mengharuskan kami cepat pulang, mau bagiin daging, tapi karena pada ngeyel, ya nggak jadi. Kakak pertama (kakak kedua gue lagi sakit gigi, jadi diem aja) gue jawab, "itu karena yang biasanya jadi panitia nggak bisa dipercaya". Segitukah korupsinya orang Indonesia? Sampai panitia kurban pun ikutan?!

Malamnya saat gue lagi OL sambil buka-buka blog, ngepost tiganya you and you di garcen, en lain-lain sambil dinner, kami sekeluarga sedang berkumpul.

Nyokap:"Ibu kasihan deh sama sapinya pas dipotong, di jegal gitu!"
Kk 1 :"Ya emang gitu, Bu caranya"
mas :"Tapi kalau di pejagalan sapi cuma sekali tebas lho sayang, whuss gitu, terus sapinya mati deh. Cuma perlu dua orang, satu megang kapaknya, satu narikin kepala sapinya pake tali" (kakak ipar gue mantan tukang jagal ya? kok tahu banget?)
Kk 1 :"Makanya itu Aprie (nama kakak gue) takut kalau lihat sapi dipotong"
Nyokap:"Masa sapi yang ibu kurbanin bareng-bareng temen-temen ibu itu (patungan) pas dibelek (bahasa biologisnya dibedah) perutnya penuh air, nggak hanya perut, dagingnya juga"
mas :"Oh itu mah sengaja tuh dibuat gendut sapinya sama tukang jualannya, ada obatnya apaa gitu. Dosa tuh orangnya"
Kk 1 :"Udahlah biarin bu, yang penting kan niat kita baik, kan kita nggak tahu itu sebelumnya, biar aja tukangnya yang dosa, dosanya gede tuh!" (kakak gue bilang gitu soalnya nyokap gue terlihat sedih dan kecewa)

Yang gue dapat simpulkan dan sayangkan, kenapa ya ada orang yang begitu? Menipu pelanggannya hanya untuk harta dan kesenangannya, apa dia nggak tahu Allah itu maha mengetahui? Kata mas gue nanti itu orang bakalan kena azabnya. huh sedih banget....

Dari pengalaman yang dapat gue simpulkan dari seharian ini, ternyata idul adha kita masih jauh dari kata benar, kapan ya semuanya bisa benar? Kapan ya orang-orang Indonesia bisa jujur dan jauh dari korupsi? kapan ya masyarakat kita dapat mengetahui pentingnya mengurangi global warming? Kapan ya masyarakat kita dapat mengetahui syarat salat yang bener?

Memang mungkin gue nggak berhak menjudge itu salah ini bener, tapi gue hanya melihatnya dari sudut pandang gue, dan sudut pandang gue itu terbentuk dari hasil pendidikan gue selama ini. Mungkin memang gue masih belum benar, tapi gue berusaha untuk benar. Kan gue hanyalah anak lugu, polos, dan naif. Ternyata kehidupan itu sangatlah bobrok! Apakah di negara lain juga mengalaminya ya? Hmmm gue nggak tahu.

Udah dulu ya? gue udah capek ngetik, kan dari tadi udah gue bilang. Hehehehe.... tunggu postingan selanjutnya ya?!

NB: Pertanyaan yang timbul hari ini: kalau "salah sambungnya" yang di GEN FM itu tahu nomernya dari mana ya? (Sumpah nggak nyambung banget sama bahasan gue diatas!) Tapi kalau lo tahu kasih tahu gue ya? kan gue lugu, polos, naif, plus norak. hehehehehe...... akhirnya mengakui yang terakhir itu....

Jumat, 05 Desember 2008

Miris

Bukan! ini bukan copasnya cerpennya Dita Nadya A. yang di garcen!!
ini adalah pemikiran gue, gue miris melihat Indonesia.
Ini adalah hasil pelamunan gue saat gue main zen fashion. Di salah satu level yang ada, yaitu level Singapore. Dan di sana bilangnya kalau mau mempelajari tentang fashion tentang southeast, kamu harus mempelaharinya di Singapore, dan setelah gue melewati level itu, gue lihat, "Kok baju-bajunya Indonesia semua ya??" yang gue sedihkan kenapa bukan level Indonesia? apa sebegitu rendahkah Indonesia?? bahkan ada level Filipina dan Malay. knp gak ada Indonesia?? padahal yang gue lihat, baju-bajunya, coraknya, de el el, itu adalah milik Indonesia. Kenapa harus begini? gue mau protes ke yang bikin gamenya, tapi gue gak tahu musti menghubungi kemana!?
Mungkin ini adalah hal yang kecil, tapi gue sedih, sakit hati, dan kecewa melihat hal ini. Ayuk lah teman, kita harus bangga terhadap buatan Indonesia!! Seperti dalam salah satu triknya Mahatma Gandhi, yaitu swadesi ya kalau gak salah? yaitu menolak memakai buatan luar dan memakai buatan dalam negeri. Mungkin sampai saat ini gue sendiri juga belum bisa melaksanakan itu, tapi mari mencobanya, dan itu adalah tugas para pembuat dalam negeri untuk menjadi lebih baik dibanding dengan barang luar! okeh?!

Senin, 01 Desember 2008

sendiri......

Haha, sedih banget ya judulnya? Tapi memang seperti itulah yang gue rasakan detik ini juga. Gue merasa sendiri.

Mungkin bakalan banyak yang bilang, "ah, itu sih cuma perasaan lo doang!", terserah, tapi memang gue merasa seperti itu. Mau ngomong apa lagi?

Gue merasa gue hanyalah sebuah boneka. Teman-teman gue memang bersendagurau dengan gue, tapi saat mereka membicarakan sesuatu rahasia diantara mereka saja, gue dianggurin, ya memang itu merupakan rahasia, tapi kalau rahasia ya mbok jangan dibicarakan didepan orang lain, nanti bikin orang lain itu terganggu saja! Membuat orang tersebut penasaran.

Gue hanyalah tempat teman-teman gue mencari keceriaan, ya mungkin itu baik, gue adalah sumber keceriaan mereka, tapi untuk gue, itu adalah sesuatu hal yang gue anggap egois, teman terutama sahabat adalah tempat kita berbagi suka dan duka, kenapa gue hanya dibagi suka saja??! gue juga mau merasakan duka teman gue, gue juga mau menjadi tempat bersandar bagi teman-teman gue, gue juga mau berarti bagi mereka.

Mungkin mereka melihat gue sebagai orang yang tidak sensitif, selalu ada canda di setiap omongan gue, tapi tahukah mereka, setiap canda di omongan gue berarti 10.000 tangisan di hati gue? Rasanya sedih banget! useless!

Mungkin juga mereka melihat gue sebagai sumber gosip, can't keep a secret! Gue akuin itu, memang itulah yang terjadi pada kasus yang lalu, gue sudah instrokpeksi, dan gue mau berubah, tapi bagaimana gue bisa berubah jika tidak ada kesempatan untuk berubah yang diberikan teman-teman gue?

Tidak tahukah mereka kalau gue sudah memancarkan sinyal-sinyal kesendirian, tidak bisakah mereka membaca hati gue? ya mungkin diantara kalian ada yang bakal bilang, "Kalau lo nggak ngomong ya bagaimana kita bisa tahu?", tetapi, apakah selalu gue yang harus menadahkan tangan meminta pertolongan? Apakah selalu gue yang memohon belas kasihan? Memang gue yang perlu, tetapi, apakah sebagai teman mereka tidak dapat membaca hati gue?

Saat teman gue sedang bad mood gue bisa langsung mersakannya. Gue langsung memerankan peran gue sebagai teman yang baik, membuatnya tertawa, atau memeberikannya waktu untuk sendiri.

Kalaupun mereka tidak pernah menceritakan masalah mereka karena gue bukan orang yang dapat diandalkan, ya memang gue tahu gue manja, kurang mandiri, dan tidak dapat diandalkan, tetapi setidaknya gue bisa menjadi pendengar yang baik.

Dan satu hal yang gue sedihkan dari seorang teman gue, memang dia dan gue memiliki perbedaan pandangan mengenai sebuah karya, dia bilang cerita gue klise, tapi itulah gue, hidup gue memang klise, tidak ada kehidupan seperti roller coaster dalam kamus hidup gue. Gue belum pernah merasakannya. ya mungkin memang seperti itu, tapi perlukah dia berpendapat bahwa cerita gue klise sekali di setiap pembahasan mengenai project kita, jujur, hal itu membuat gue muak sama dia.

Gue merasa sendiri, lo tahu lagunya sinetron yang ada Laudya Cintya Bellanya itu yang di stasiun TV Indosiar?(gue lupa judul sama penyanyinya), gue merasa seperti lagu itu, ada 2 orang teman gue, mereka awalnya tidak begitu mengenal, tetapi dengan gue sebagai penghubung malah mereka berdua yang akrab, gue menyesal kenapa mengenalkan dia pada dia.

Gue tahu gue egois, gue tahu gue kekanakan, gue tahu gue useless, tapi bisakah kalian bersimpati sedikit? bisakah kalian memikirkan perasaan gue? gue memang seperti ini, kalau gue penuh kecacatan, tolong bantu gue untuk memperbaikinya, gue mau jadi teman tempat berbagi suka dan duka, bukan hanya duka, bukan hanya bandar kertas file, bukan hanya bandar permen, bukan hanya bandar stationary, bukan hanya bandar snack. gue mau arti gue buat mereka yang memang masih menganggap gue temannya lebih berarti, karena gue merasa gue useless banget!!

Dan jujur sampai saat ini belum ada seorang teman pun yang dapat membuat gue relaks, membuat gue menjadi apa adanya gue, belum ada dalam kamus hidup gue yang namanya seorang sahabat.

NB: Maaf untuk segalanya......

Sabtu, 29 November 2008

You and You : Dua

Hari ini seperti pagi yang biasanya ku lewatkan. Just my ordinary life. Tapi panggilan mama yang mendadak saat aku sarapan mungkin salah satu indikasi kalau ini bukan pagi seperti biasanya. Tak biasanya mama memanggilku saat aku sarapan, kalau pun jemputan ku, pak Har sudah datang menjemput, biasanya mama menyuruhnya menunggu sebentar sampai aku selesai sarapan.

“Kenapa sih, ma? Pak Har udah dateng?”

“Nggak. Bukan pak Har” teriak mama dari lantai satu. Aku sedang menghabiskan sendok terakhir dari nasi goreng buatan mama saat mama memanggilku. Dengan sigap aku langsung menghabiskan susu murni kesukaanku dan pergi ke lantai dasar untuk menemui mama.
Seperti biasa aku memakai sepatu keds kesayanganku. Dan saat aku masih memakai kaos kaki ku, mama mendesakku untuk menemui siapa yang sudah dateng menjemputku.

“Aduh, kamu nanti aja pake sepatunya. Yang penting sekarang kamu temuin dulu deh tamu kamu itu, nak!” seru mama. Kegemparan mama di pagi ini sampai membangunkan kak Mei yang super kebo untuk bangun. Padahal dia baru kuliah siang nanti. Dia dengan rasa penasaran yang besar ikut aku ke teras rumah yang sedang ada tamu yang mama bilang. Tapi kak Mei hanya mengintip dari ruang tamu.

Saat aku keluar untuk menemui tamu yang mama bilang, telah menunggu seseorang yang kata mama super cakep, yaitu Aji. Aji datang dengan seragam sekolah yang lengkap seperti biasanya saat kami bertemu di sekolah. Ku lihat sepeda motornya telah terparkir dengan rapi di depan rumahku.

“Eh, kamu, Ji. Ada apa pagi-pagi begini dateng?” tanya ku dan aku duduk disampingnya.

“Hmm.. kamu udah siap berangkat sekolah?”

“Udah sih, tinggal pakai sepatu, emang kenapa?” tanyaku kalem.

“berangkat bareng yuk! Aku sengaja jemput kamu pagi ini buat berangkat bareng”

“Oh, ya udah, tungguin aku sebentar ya? Aku pakai sepatuku dulu” kataku dan Aji hanya membalas dengan anggukannya. Aku cepat-cepat masuk ke dalam dan memakai sepatuku secepat yang ku bisa.

“Cie.. di jemput cowok lo ya, Mey? Kenalin ke gue dong! Kayaknya cakep tuh! Cie.. mama! Mea dijemput cowoknya!” kata kak Mei yang tiba-tiba menggodaku.

“Udah, ah! Bawel lo! Ma, aku berangkat ya?” pamitku pada mama dan mencium punggung tangan kanannya seperti biasa dan mengacuhkan godaan dari kak Mei.

Aku keluar menghampiri Aji dan naik ke bangku penumpang di belakang Aji pada motornya. Dan Aji menyetirkan motornya dengan cepat tidak seperti biasanya, kali ini dia mengendarai motornya seperti Valentino Rossi, berbelok dengan manuver-manuver yang lincah dan menyelip dengan cekatan diantara macetnya jalanan di Jakarta yang seperti biasa macet.
˜™

Seperti biasanya, sebelum acara MOS dilanjutkan, setiap pagi diadakan apel pagi. Sama seperti biasanya juga Aji yang memimpin upacara pembukaannya. Namun mungkin hanya aku saja yang hari ini merasa ada yang aneh dengan Aji. Apa mungkin ada hubungannya dengan pertanyaan ku semalam padanya? Tentang Risa? Siapakah Risa?
Saat tiba di sekolah, sebelum kami sampai di ruang sekretariatan OSIS, Aji berpesan padaku kalau nanti pulang sekolah jangan pulang dulu, dia kan menceritakan mengenai Risa, Dan dia juga berpesan kalau bisa hari ini aku menghindar dari Luqman. Memang ada apa ya? Kenapa Aji terlihat bagitu resah?

“Kak Mea,” panggil seseorang menyadarkan lamunanku.

“ah, eh iya” sahutku pada si pemanggil yang ternyata Luqman. Duh, nih anak kok malah nyamperin gue sih! Sono gih jauh-jauh dari gue! Kan gue udah janji sama Aji untuk menjauhi nih makhluk!

“Apa?!” tanyaku dengan ketus padanya.

“Dih, galak amat sih! Aku cuma pengen nagihin janji kakak buat tanda tangan”

“Ya udah sini! Tapi lo harus janji nggak bakalan deket-deket gue seharian ini ya?”

“Ih, kok gitu? Kan kakak PJ aku. Nanti kulaporin sama ketua kakak itu lho!” ancamnya.

“Lo tuh kayak anak kecil banget sih! Terserah deh lo mau ngadu sama siapa! Mau ngadu sama presiden juga boleh! Yang jelas seharian ini lo harus jauh-jauh dari gue!” seruku.

“Oke” jawabnya singkat. Dan aku pun menandatangani bukunya.

“Ini pasti ada hubungannya sama Aji, ya Mey?” tanyanya saat aku menyerahkan buku tanda tangannya. Eh, kok dia bisa menebaknya sih! Duh, gue harus jawab apa ya? Duh.. duh..

“Kamu jangan sembarangan panggil nama kakak kelas doang tanpa pakai embel-embel ‘kak’ ya, Luqman!” seru seseorang menyelamatkanku. Saat ku menoleh, orang itu adalah Aji.

“maafkan aku ‘kak’ Aji” katanya memberi penekanan pada kata ‘kak’ dan dia langsung pergi bergabung dengan teman-temannya.

“Mey, kan aku udah bilang sama kamu buat menjauhi Luqman kan? Terus kenapa tadi kamu malahan mengobrol dengannya?”

“Maaf, Ji. Bukan aku yang mendekati duluan, tapi Luqman. Tadi sih aku udah bilang sama dia untuk menjauhiku hari ini”

“Bukan hari ini aja! Kamu nggak boleh dekat-dekat dengannya selamanya!” seru Aji dengan suara yang keras dan mengambil perhatian semua orang.

“Kayaknya kita nggak bisa ngomong disini deh, Ji. Cari tempat yang aman yuk!”ajakku dan aku menariknya ke ruangan laboratorium kimia yang ada di dekat ruang sekretariatan OSIS.
˜™

“Maaf ya, Mey? Nggak seharusnya tadi aku ngebentak kamu” katanya pertama kali saat kami telah masuk ke dalam lab kimia. Kami duduk di salah satu meja yang ada di lab kimia. Situasi lab kimia sepi. Hanya ada kami berdua. Aku hanya menunggunya untuk berbicara. Nggak enak kalau aku memaksakannya.

“Nggak apa-apa kok! Kalau kamu ada masalah, aku siap jadi teman curhat kamu” kataku menenangkan.

Hening kembali. Aji memandangku dalam. Aku balas memandangnya, tapi nggak bertahan lama. Kalau aku lama-lama memandang Aji, aku nggak kuat, takutnya aku bakalan bilang semua perasaan aku ke dia. Aku nggak berani untuk tahu perasaan Aji ke aku, aku terlalu takut kalau ternyata dia nggak punya perasaan apa-apa ke aku, bagaimana nantinya sikap ku ke dia kalau dia nggak punya perasaan yang sama seperti perasaanku padanya. Aku menunduk. Hanya melihat sepatuku. Saat tiba-tiba dia memelukku. Berada dalam dekapannya membuatku nyaman. Harum shampoo yang dipakainya, dan parfumnya yang lembut akan selalu ada dalam ingatanku. Apakah aku boleh berharap padamu, Ji?

Nggak lama kemudian dia melepaskan pelukkannya dengan perlahan. Dan kulihat wajahnya kuyu, resah, dan tidak seperti wajahnya yang biasanya dipenuhi dengan rasa percaya diri. Kini yang ada dihadapanku adalah sisi Aji yang tidak pernah kulihat sebelumnya.

“maaf ya, Mey? Aku tiba-tiba memelukmu” katanya memecah keheningan diantara kami. Aku hanya bisa mengangguk, aku takut kalau aku berbicara, aku akan berbicara yang aneh-aneh seperti menyatakan perasaanku padanya.

“kalau kamu ada masalah, kamu bisa cerita ke aku, Ji. Mungkin aku nggak bisa membantu banyak, tapi aku bisa membantumu dengan memberimu dukungan”

“ini tentang Risa” katanya dan dia menghela napas panjang. Dan aku hanya terdiam menunggunya melanjutkan ceritanya.

“Risa merupakan tetanggaku dulu. Kamu tahu kan kalau dulu aku pernah tinggal di Yogyakarta?”

“Iya”

“iya. Dan aku baru pindah ke Jakarta 5 tahun yang lalu. Sebelumnya masa kecilku ku lewatkan di Yogya juga dengan Luqman. Iya. Dia ada hubungannya dengan Risa” sambungnya saat aku mengerutkan kening saat Aji menyebut nama Luqman.

“Luqman adalah sepupu jauhku. Dulu kami tinggal bersama nenekku di Yogya. Kami melewatkan masa kecil yang bahagia. Aku, Luqman, dan Risa. Kami merupakan jagoan cilik di desa. Namun seiring berjalannya waktu, saat Risa masuk SMP, aku menyadari kalau aku menyukainya. Dia merupakan gadis tercantik yang pernah kulihat” katanya. Saat Aji mengatakan kalau dia menyukai Risa dan Risa merupakan gadis tercantik yang pernah dilihatnya, terbesit rasa cemburu dalam hatiku.

“Namun Risa menyukai pria lain. Aku nggak mungkin salah akan hal ini karena Risa cerita sendiri ke aku. Dan pria itu adalah Luqman”

“Mendengar hal itu aku sangat cemburu. Nggak lama kemudian Risa datang menemuiku dengan membawa kabar kalau mereka telah jadian. Aku marah dan merasa dikhianati oleh Luqman, karena Luqman tahu perasaanku pada Risa, dan dia berjanji akan membantuku membuat Risa berpaling padaku, namun dia bisa-bisanya melupakan hal itu”

“Setiap aku melihat mereka berdua, monster dalam diriku memberontak marah. Aku yang saat itu kalap berusaha menyelakakan Luqman. Aku membuat rem sepeda motornya tidak berfungsi. Akibatnya saat Luqman dan Risa mengendarai sepeda motor itu, mereka kecelakaan seperti yang ku rencanakan” katanya dengan wajah yang mulai sedih dan suara yang sedih.

“Iya Luqman celaka seperti rencanaku, namun Risa meninggal karena kecelakaan itu. Itu merupakan salah satu kesalahan terbesarku. Luqman mengalami koma selama dua tahun. Seharusnya kini dia setingkat dengan kita. Rencana itu berjalan mulus, sangat mulus, andai saja Risa tidak ikut membonceng di belakang Luqman” katanya dan ia mulai menangis.

Aku merasa kalau Aji sangat mencintai Risa dan merasa sangat bersalah atas kematiannya. Duh, apa yang harus ku lakukan kalau ada seorang pria menangis di depanku. Aku merasa kasihan sekali pada Aji. Jadi ini yang membuatnya resah jika melihat Luqman. Apa yang harus ku lakukan? Aku mengeluarkan tissue yang ada di saku seragamku dan menghapus air matanya.

“Maaf, Mey. Aku jadi membuatmu khawatir. Dan alasan kenapa aku melarangmu dekat-dekat dengan Luqman, karena aku takut kamu akan direbutnya seperti dia merebut Risaku. Kamu nggak akan memilihnya kan, Mey?” tanyanya. Matanya menyiratkan seperti mata anak kecil yang ketakutan mainan kesayangannya akan direbut.

“Ehem.. begini, Ji. Aku mau tanya satu hal padamu, sebenarnya kamu menganggapku apa? Maaf bukannya aku mengira kamu menganggapku barang atau sesuatu, tapi aku cuma mau tanya, sebenarnya aku dimatamu itu apa? Aku nggak bisa mengiyakan saja tanpa tahu jawaban dari hal ini. Karena sebenarnya aku berharap kita lebih dari teman dan sekedar sahabat. Bolehkah aku tahu harapanku itu terkabul atau nggak? Karena kalau kamu hanya memberiku harapan tanpa jawaban yang jelas membuatku resah” tanyaku takut. Hah.. akhirnya aku menanyakannya.. aku nggak tahu kenapa kok bisa-bisa aku bertanya seperti itu padanya.
Hening. Aku tak berani memandangnya. Aku hanya terdiam menunggu jawabannya. Dan matanya hanya memandangku. Saat Aji berusaha untuk berbicara,

“Aji! Lo dipanggil wakil kepala sekolah tuh!” panggil Dipta dari pintu lab kimia, dia memecah keheningan dan juga memotong pembicaraan kami disaat yang tidak tepat.

“Iya, Ta! Makasih ya?” kata Aji yang raut wajahnya sudah berubah seperti biasa lagi. Dan Aji pergi bersama Dipta. Hanya aku yang ditinggal sendiri di lab kimia.

Hhhfffhhh…. Inikah nasibku yang tidak akan pernah mengetahui apa yang akan dikatakan Aji? Gimana nanti kalau aku ketemu Aji? Gimana kalau nanti aku ketemu Luqman? Harus seperti apakah aku bersikap?
˜™

Aku kembali ke kelas X-3, tempatku bertugas. Hadi dan Risti marah-marah karena aku telat datang. Kini kelas sedang diisi oleh guru yang akan menjelaskan mengenai visi dan misi sekolah. Seperti biasa anak-anak OSIS hanya duduk dilorong sekolah tak ada kerjaan. Aku langsung menarik lengan Lita dan pergi mencari Ita juga untuk menceritakan mengenai kebodohan yang telah kuperbuat.
˜™

“beneran, Mey? Lo udah nembak dia?! Terus dia bilang apa?” tanya Lita exciting saat aku, dia dan Ita duduk di kantin mendengar ceritaku. Aku menceritakan semua yang terjadi pada sahabat-sahabatku, dengan pengecualian aku nggak menceritakan curhatannya Aji, dan tangisannya Aji.

“Gue nggak tahu dia bakal bilang apa. Dipta dateng dan manggil Aji, dan Aji pergi. Apa gue salah ya nanya gitu? Gue bikin Aji jadi bingung mau jawab apa. Atau dia bingung gimana cara nolak gue dengan halus ya?” tanyaku dengan pesimis.

“Kita nggak bisa jawab pertanyaan lo itu juga, Mey. Semua keputusan ada ditangan Aji” kata Ita

“Terus kalau gue ketemu dia, gue harus bilang apa? Apa gue harus nuntut jawaban dari dia?”

“Nggak!” jawab mereka serempak.

“Lo jangan nuntut jawaban sama dia. Tungguin aja. Kalau semakin lo nuntut, nanti dia bisa ilfeel sama lo. Mendingan lo biarin dia yang bilang sendiri sama lo. Biarkan dia berpikir dahulu. Biarkan dia menimbang-nimbang untuk menerima lo atau menolak.” kata Lita.

“oke, gue bakalan nungguin jawaban dari dia. Tapi selama jawaban itu belum keluar dari mulutnya, apa yang harus gue lakukan?”

“Lo berlaku aja seperti biasanya. Seperti belum terjadi apa-apa” saran Lita

“tapi kalau terlalu lama dia diam gimana?”

“satu bulan” kata Ita.

“Hah? Satu bulan? Apaan yang satu bulan?”

“Lo tungguin dia satu bulan. Kalau dalam satu bulan dia belum ngomong apa-apa, lo bisa tanyakan ulang padanya” jelas Ita sok mengerti.

“Oke. Satu bulan”

“Oh ya. Lo kan belum cerita sama kami tentang mimpi lo ketemu Aji. Memang lo memimpikan apa?” tanya Ita.

“Oh, itu, entah sampai sekarang gue juga belum tahu maksud dari semua itu, tapi yang gue tahu, gue dan Aji ada di sebuah kebun bunga yang indah yang disebut sebagai kebun kupu-kupu. Dan kami tidak hanya berdua di tempat itu, ada seseorang disana”

“Siapa?” tanya Lita penasaran.

“I have no idea. Gue nggak lihat wajahnya. Dia ada di belakang gue, Aji menunjuknya, saat gue berbalik, nyokap gue bangunin gue!”

“Ahhhh....... nggak seru!!!” desah keduanya.

“Biarin! Yang penting gue ketemu Aji!”

“Nggak penting!! Aji doang! Setiap hari ketemu di sekolah kali!!” seru Lita.

“hehehe…. Namanya juga sedang jatuh cinta!” belaku.


Aku wanita yang sedang jatuh cinta…

˜™

“kak Mea..” panggil Luqman.

Saat ini waktunya istirahat siang, dan kacaunya, sekarang aku ketemu sama dia di tangga sekolah dekat kelas X-3. Ih nih anak nggak ngerti apa ya? Kan tadi gue udah jelas-jelas bilang buat nggak mengganggu gue. Padahal gue seharian ini udah berusaha biar nggak ketemu dia.

“apaan? Jauh-jauh dari gue!” jawabku ketus

“ketus amat sih! Padahal kan aku cuma mau lebih dekat sama kakak”

“Gue nggak mau deket-deket sama elo!” kata ku dan aku buru-buru untuk turun dan bodohnya aku, aku terpeleset karena tidak konsentrasi. Duh, kepala gue bakalan kejedot keras nih! Apa gue bakalan amnesia ya?

Aku memejamkan mataku saat aku jatuh, aku takut kalau aku jatuh. Namun kutunggu-tunggu, aku tidak kunjung jua kejedot. “Apa gue udah mati ya? Jadi nggak kerasa apa-apa?” pikirku. Alih-alih kejedot, aku mencium bau parfum yang kukenal. “Apa di surga baunya seperti ini ya?” pikirku bodoh. Perlahan tapi pasti, aku membuka mataku. Dan aku menyadari sedang ada dalam pelukan seseorang. Siapa ya? Oh, my gosh! Saat aku sudah membuka mataku lebar-lebar, aku melihat Luqman sedang mendekapku erat. Deg. Cepat-cepat ku hempaskan dia. Aku melihat keadaan sekitar, kami berdua terjatuh hingga anak tangga terakhir. Dan Luqman menjadikan dirinya sebagai bantalanku.

“Ma..maaf, Man!” seruku. Saat aku mengempaskan dirinya, dia meringis kesakitan.

“ah, nggak apa-apa” katanya sambil tersenyum. Deg.

“Ada yang luka nggak?” tanyaku khawatir sambil menyentuh pundaknya membantunya bangun. Deg. Saat dia berusaha untuk berdiri dengan bantuan ku dia langsung terjatuh lagi.

“Eh, kenapa?!” tanyaku panik.

“Kayaknya gue keseleo deh! Kaki gue sakit banget buat jalan” jawabnya sambil meringis kesakitan dan mencoba mengurut kakinya.

“Eh, jangan dipegang dulu! Takutnya kenapa-kenapa terus jadi salah urat lho!” seruku saat dia mulai mengurut sendiri kaki kanannya. Sebagai anggota tim kesehatan sekolah, atau PMR, hal pertama yang harus kulakukan adalah memapahnya menuju ke uks. Aku langsung meraih lengan kanannya dan meletakkannya dipundakku. Aku memapahnya. Berat bo!

“Eh, kamu mau ngapain?” tanyanya bingung.

“Mau ngapain? Ya bawa kamu ke uks lha! Biar dirawat disana”

“Udah nggak usah. Gue kan berat”

“Orang sakit diem aja deh! Kalau nggak cepet dirawat nanti bisa tambah parah!” seruku. Dan dia hanya diam dan menurut.

Aku berusaha untuk membawanya ke uks. Sepanjang perjalanan ke uks, semua orang melihat kami. Ada beberapa teman sekelasku yang meledek ku. Ih nih orang-orang udah tahu ngelihat gue kesusahan bawa Luqman malah nggak bantuin. Aduh, gue udah nggak kuat nih, padahal kami masih di lantai dua, duh, kenapa uksnya ada dibawah sih! Saat aku limbung dan terjatuh, entah kenapa Luqman nggak terjatuh. Hah? Nggak ikut jatuh? Saat aku berdiri aku mengetahui kenapa itu terjadi, Aji dengan sigap sedang memapahnya disisi seberangnnya.

“Kamu nggak apa-apa, Mey?” tanya Aji dan Luqman bersamaan.

“Nggak, nggak apa-apa”

“Luqman kenapa sih, Mey? Mau kamu bawa kemana?” tanya Aji.

“Maaf, Ji. Luqman keseleo, mau aku bawa ke uks”

“Ya udah ayo ke uks!” seru Aji dan dia gantian memapah Luqman. Aku hanya berjalan disamping Luqman mengikuti langkah kaki mereka berdua.
˜™

“Mey, aku perlu penjelasan kenapa kamu tadi memapah Luqman? Kenapa dia bisa keseleo?” tanya Aji saat Luqman sudah kami serahkan pada dokter uks untuk dirawat. Kini aku dan Aji sedang berada di ruang sekretariatan OSIS yang berada dekat dengan uks. Untungnya saja saat ini ruang OSIS sedang kosong. Lalu aku menjelaskan semuanya pada Aji.

“Maaf, Ji” kataku dan aku memeluknya.

“Maaf untuk apa? Kalau begitu kejadiannya, aku bisa maklum kok! Asalkan kamu jangan dekat-dekat dengannya” tanya Aji pelan masih dalam pelukan. Suara Aji yang tepat berada di telingaku menggema hingga dalam hati. Aku hanya terdiam menikmati pelukannya yang erat. Aku nggak mungkin dong kalau aku bilang pada Aji kalau saat aku berada didekat Luqman, jantungku berdebar cepat! Iya. Itulah yang terjadi padaku saat aku berada didekat Luqman. Saat itu aku merasa sangat menghianati Aji, karena dalam sesaat, aku melupakannya.

“Mea” panggilnya dan melepaskan pelukan ini. Kini tangannya memegang kedua pundakku. Aku memandangnya. Dia memandangku selama beberapa detik. Apakah ini saatnya aku tahu jawaban atas pertanyaanku tadi pagi?

“Kenapa, Ji?”

“Untuk pertanyaan kamu tadi pagi..” katanya mengawali. Yup! Inilah saatnya! Aku hanya diam menunggu jawabannya.

“maaf telah memberi harapan yang berlebih, aku nggak bisa menganggapmu lebih dari teman atau pun partner dalam OSIS” katanya sedih.

“maaf, aku masih ada urusan” sambungnya dan meninggalkan aku sendiri di ruang OSIS. Aku hanya terdiam. Bagiku dunia sudah kiamat saat tadi dia mengatakan penolakkannya padaku. Kaki ku lemas dan aku terduduk dilantai ruang OSIS yang dingin. Menangis sendiri dalam sunyi.
˜™

Apa ini? Kenapa saat tadi gue bersama Mea, gue merasakan debaran yang sama saat gue bersama Risa? Kenapa tadi gue refleks memeluk Mea untuk menyelamatkannya.

“a.. aduh!” seruku saat dokter uks memijat kakiku.

“Sementara sih udah nggak apa-apa. Kamu istirahat aja disini!” kata dokter itu dan pergi meninggalkan ku sendiri dalam ruang uks.

Gue bingung, kenapa gue bisa deg-degan didekat Mea? Apa karena dia sama kayak kamu, Ris? Kenapa bisa ya di dunia ini ada dua orang yang sama persis sepertimu, Ris? Apa aku jatuh cinta dengannya, Ris? Tapi aku nggak boleh sampai mencintainya. Aku datang kesini, dan mendekatinya karena gue mau balas dendam sama Aji. Kalau aku sampai mencintainya aku bisa susah untuk membalas seperti apa yang telah dilakukan Aji kepadaku dengan memisahkan kita berdua, Ris!

“Assalamualaikum” salam Mea masuk ke uks. Dia mendekati ranjangku.

“Waalaikum salam”

“kamu udah baikan, Man?” tanyanya. Suaranya bergetar, seperti saat Risa biasanya sedang menyimpan sesuatu yang membuatnya sedih. Apa benar akan sama antara kebiasaannya dan kebiasaan Risa ini?

“Udah sih, cuma nggak boleh jalan dulu. Kamu kenapa, Mey? Kamu habis menangis ya?” tanyaku perlahan.

“Ah, enggak.. aku.. aku..” kata-katanya terputus dan dia menangis.

“Sini, Mey” panggilku untuk menyuruhnya duduk disamping ranjangku. Dia menurut. Aku memeluknya untuk menenangkannya. Aku juga merasa sedih melihatnya menangis. Aku nggak mau melihatnya menangis, sama seperti saat aku nggak mau melihat Risa menangis. Apa aku menganggap Mea seperti Risa?

“kamu kenapa?” tanyaku pelan saat aku melepaskan pelukanku dan menghapus air mata yang jatuh dipipinya. Dia tidak menjawab, hanya menangis. Saat seperti ini aku nggak tahu apa yang bisa ku lakukan untuknya. Aku hanya menemaninya menangis. Berada dismpingnya sampai dia mau memberitahukan alasannya menangis.
˜™

“Ji, lo liat Mea nggak?” tanya seseorang padaku saat aku sedang berjalan menuju ruang wakil kepala sekolah untuk melaporkan kalau MOS sudah hampir usai dan meminta kesediannya untuk menutup MOS hari kedua pada apel penutupan nanti.

“Terakhir gue ngelihat sih tadi pas istirahat siang, dia ada di ruang OSIS. Kenapa, Ris?” tanyaku balik. Aku khawatir. Apa Mea baik-baik saja ya setelah apa yang terjadi tadi?

“Gue dari tadi nggak ngelihat dia. Emang semenjak istirahat tadi gue juga nggak ngelihat. Tadi gue udah cek ke ruang OSIS, tapi nggak ada orang disana. Ya udah deh, makasih ya, Ji!” serunya dan beranjak pergi.

“Risti! Bilangin ya sama semua anak OSIS, suruh kumpulin semua anak kelas satu di lapangan! Mau ada apel penutupan!” pesanku pada Risti. Dia hanya mengangguk.

Mea nggak ada di ruang OSIS? Dia kemana ya? Apa dia nggak apa-apa setelah tadi gue menolaknya. Kalau nanti terjadi apa-apa sama Mea gimana ya? Sebenarnya aku mencintainya. Tapi aku nggak tahu apakah aku menyukainya karena memang dia adalah Mea atau karena aku menganggapnya sebagai pengganti Risa. Hati kecilku nggak membolehkan aku untuk menyakiti Mea, dan aku belum yakin pada perasaan ku. Mea, aku nggak bisa menerimamu, tapi aku juga nggak mau kamu pergi dariku. Aku tahu kalau aku egois. Tapi aku nggak bisa melihat kamu pergi dengan cowok lain apa lagi kalau sampai cowok itu Luqman. Iya, Luqman! Saat aku melewati uks, aku yang awalnya berniat menjenguk Luqman, dan menawarinya untuk ku antar pulang karena kakinya yang keseleo nggak mungkin untuk berjalan jauh, saat aku masuk, dan mengintip dibalik tirai uks yang memisahkan dari satu ranjang ke ranjang lainnya, aku mendengar suara Mea yang sesengukan menangis, aku mengintip di celah-celah dan mendapati Mea sedang menangis di depan Luqman, dan Luqman sedang berusaha untuk menghiburnya.

“aku rasa aku tahu alasan Aji nolak kamu, Mey”

“Apa?” tanyanya sambil sesengukan.

“Risa”

“Risa? Apa Aji belum bisa melupakan Risa?”

“Hahaha… kalau melihatmu, dia nggak mungkin bisa melupakan Risa”

“Maksud kamu?”

“Aji belum memberitahukan hal ini padamu?”

“Kasih tahu apa? Dia cuma kasih tahu apa yang tadi aku ceritakan”

“Ini” katanya dan memberikan selembar foto dari dompetnya. Mea yang melihat foto itu berhenti menangis karena terkaget melihat foto tersebut. Bagai pinang dibelah dua, Risa sangat mirip dengannya.

“Hah?! Ini Risa?”

“Iya. Kamu dan dia bagai pinang dibelah dua. Sangat mirip”

“Nggak mungkin! Kan yang seperti ini cuma ada di sinetron-sinetron!”

“Hahahaha… tapi itulah yang terjadi. Aku rasa Aji masih bingung atas perasaannya padamu. I think he loves you, but he doesn’t know his true feeling to you. Does he loves you because of you? Or because of Risa? Tapi dia bodoh”

“Bodoh? Bodoh kenapa?”

“nggak. Lupain aja!”

Itulah pembicaraan mereka yang terdengar oleh ku sebelum aku pergi meninggalkan uks karena aku nggak mau mencuri dengar lebih banyak lagi. Risa. Mea. Kenapa kalian bisa sama persis? Kalau saja Mea berbeda dari Risa, mungkin ini akan jauh lebih mudah bagiku untuk membuka lembaran baru. Ris, kenapa kamu selalu ada dalam hidupku? Apa kamu marah padaku sehingga membuatku tidak bisa melupakanmu?
˜™

“Ris, eh, Mey” panggilku saat Mea bersiap untuk pulang dan sedang membantuku jalan. Dia bersikeras untuk mengantarkanku pulang.

“Apa, Man?”

“Apakah kamu akan mengikuti kemauan Aji yang menyuruhmu untuk menjauh dariku?”

“Buat apa? Lagian dia juga bukan siapa-siapaku! Mungkin rasa cintaku pada Aji belum bisa ku lupakan, tapi aku berusaha untuk bangkit kembali, seperti katamu, kalau aku nggak ambil resiko, nggak akan ada yang namanya masa depan” katanya tegar dan membantuku berdiri.

“Kayaknya kamu sudah mulai tegar, Mey!”

“Harus. Aku selalu bilang pada temanku yang sedang patah hati, dia boleh menangis sepuasnya, tapi setelah dia berhenti menangis, dia harus tegar dan bangkit kembali untuk melangkah ke depan, membuat masa depannya yang lebih baik lagi, kita nggak boleh menyesali apa yang sudah terjadi, setiap masalah pasti ada hikmahnya, seperti kata Stuart Litte, every problem have a silver line” katanya mantap dan memapahku menuju taksi yang sudah dipesan.

Walaupun dia bilang begitu padaku, namun mata dan senyumannya tidak bisa berbohong. Pada matanya terlihat kalau dia sangat sedih, senyumannya tidak seperti senyumannya yang tulus dan manis seperti saat pertama kali kami bertemu, dia sangat terlihat memaksakan senyumannya. Yah.. mungkin saat ini aku hanya bisa menunggunya… menunggunya untuk melupakan Aji. Menunggu lukanya sembuh dan menutup.
˜™

Rabu, 26 November 2008

andai.....

andai gue bisa pinter dengan nggak sekolah...
andai gue bisa dapet kerjaan yang menghasilkan banyak uang tapi kerjanya gampang...
andai hidup ini mudah semudah membalikan telapak tangan...


tapi kalau itu semua terwujud apa serunya hidup ini??
sebenarnya gue hidup buat apa ya??
buat orang2 di sekitar gue yang sayang ama gue??
apa gunanya buat gue??
pertanyaan terbesar gue, buat apa gue hidup??

Selasa, 04 November 2008

Smart Cat?!

Ada yang inget dengan misi pembuangan kucing yang pernah gue lakukan??
Yup! induk kucing tersebut kembali lagi kerumah gue! entah apa yang bisa membuatnya kembali. apakah kucing gu itu emang pinter ya??
Walaupun sekarang dia dianaktirikan, entah mengapa dia betah2 aja tuh di rumah gue.kenapa ya?
Namun yang paling nyebelin, tuh kucing hamil lagi dan melahirkan anak kucing sebanyak 3 ekor. si bule (dengan warna rambut kuning dan putih), si item (belang2 garis2 item putih) en si keling (gabungan keduanya). sepertinya gue harus memikirkan tempat pembuangan yang lebih jauh lagi agar si pus nggak bisa balik lagi ke rumah gue. atau ada yang mau mengadopsinya? hubungin gue aja!
Alasan gue membuangnya, gak ada yg mw ngurusin ranjaunya yang pasti bakal ditebar ke seluruh rumah. ngerepotin! emang sih mereka lucu2, tapi bau!
Ya kalau lo mau, seekor atau lebih, maks 3 ekor kucing kampung itu, hibungin gue ajah! gratis kok!

Kamis, 30 Oktober 2008

You and You : Satu

“Mea, bangun. Ini sudah jam setengah enam. Nanti kamu terlambat lho!”
“Hmm” sahut Mea dalam selimutnya yang hangat.
“Eh, nih anak malah tidur lagi!” kata mamanya Mea keki melihat tingkah putri bungsunya masuk lagi ke dalam selimut sehabis salat subuh berjamaah sekeluarga.
“Mey, kamu kan hari ini harus ngeMOSin anak-anak baru di sekolah kamu. Kamu kan udah exciting dari kemarin. Ayo dong, bangun!”
“Iya. Iya, mama!” seru Mea akhirnya terbangun. Dalam hatinya dia mengrutu kenapa sih liburannya nggak di lamain?! Kayak di luar negeri gitu kek! Liburannya sampai dua bulan!
Saat pertama kali membuka matanya yang terlihat dari sudut pandang Mea adalah tembok kamar yang berwarna biru laut. Agak kekanan ada lemari kayu jati tua butut yang sekarang memuat pakaiannya. Di sebelah kanan kasurnya ada meja belajarnya dengan komputer tua yang usang kesayangannya. Di dinding dekat pintu keluar menggantung cermin separuh badan yang juga sudah tua lungsuran dari kakaknya. Di pintu kamarnya tergantung beberapa pakaian, seperti jeansnya yang masih sekali dipakai, itu pun cuma dipakai kondangan dua hari yang lalu, dan juga tergantung pakaian seragam sekolah putih abu-abu yang telah disiapkannya semalam.
Setelah nyawanya yang masih melayang-layang telah terkumpul kembali di badannya yang mungil itu, Mea melangkahkan kakinya ke kamar mandi dengan handuk warna pink menggantung di lengannya. Namun naas, di kamar mandi sudah ada yang menempati (bukan! Bukan makhluk halus! Manusia kok!). Kakak keduanya yang telah stand by di kamar mandi sedang mandi sambil menyanyikan lagunya Afgan yang "Sadis" dengan suaranya yang pas-pasan bahkan lebih cenderung fals.
Ngapain ya nih kacrut pagi-pagi mandi? Kan biasanya dia kuliah siang! Pikir Mea
“Siapa?!” seru orang dalam kamar mandi saat Mea menggedor pintunya.
“gue! Crut, lo ngapain pagi-pagi mandi? Ada angin apa? Lo kerasukan atau kesambet, Crut?”
“ye.. gue ada kuliah pagi ini, nyet! Lo mau mandi?”
“Kagak! Gue mau berenang! Ya iyalah gue mau mandi! Buruan, Crut! Gue udah telat nih!”
“Ya elah! Mandi di bawah aja sih! Kan kamar mandi bukan cuma ini!”
“ogah! Males gue turun tangganya! Buruan!”
“iye, iye tunggu!”
-----
“Mea! Buruan! Pak Har udah jemput nih!” panggil mamanya dari lantai bawah.
“Iya bentar” kata Mea sambil memoleskan lip balm pada bibirnya yang tipis dengan terburu-buru.
Mea langsung kedubrak-kedubruk turun dari tangga. Di anak tangga terakhir ia langsung menyambar sepatu keds kesayangannya dari rak sepatu yang berada tepat di samping tangga. Dan sambil duduk ditangga, ia memakai sepatunya itu.
“Ma, Mea berangkat dulu ya?!” pamitnya dan mencium punggung tangan mamanya.
“hati-hati ya nak! Nanti kalau sudah mau pulang telepon ke rumah ya?”
“Iya, Ma” kata Mea sambil berusaha naik ke sepeda motornya Pak Har dengan susah payah karena roknya yang panjang.
Mea berangkat dengan semua atribut sekolahnya yang kebanyakan berwarna pink, mulai dari sepatu, kaos kaki, jepitan kupu-kupu di rambutnya yang sebahu dengan model shaggy panjang, dan tas selempangnya.
-----
Mea merupakan siswi berumur enam belas tahun biasa. An ordinary sixteen girl. Hari ini merupakan hari pertama masuk sekolah lagi setelah liburan dua minggu kemarin. Mea bersekolah di sekolah negeri yang bisa dibilang favorit di daerahnya. Tahun ini Mea duduk dikelas XII. Tahun-tahun yang sulit karena tahunnya ujian-ujian. UAN lah, UAS lah, SPMB lah, pokoknya banyak banget deh!
Mea juga merupakan pengurus OSIS yang harusnya tahun ajaran ini lepas jabatan. Dia memegang peranan sebagai wakil sekretaris kedua. Hari ini dia harus memeberikan pembelajaran bagi murid baru yang masuk kesekolahnya atau yang biasa kita sebut sebagai MOS.
Mea merupakan gadis mungil yang belum menginjak umur tujuh belas tahun. Rambutnya hitam lurus sebahu. Kulitnya sawo matang. Bola matanya cokelat. Tingginya sekitar 170an. Yah, kalau segitu memang bukan dibilang mungil sih, tapi di antara kakak-kakaknya dia pendek. Kalau di sekolah dia terlihat normal-normal saja.
Kesukaannya dengan warna pink membuatnya jadi lebih manis. By the way about pink, sebenarnya kamarnya yang sekarang adalah lungsuran dari kakak-kakaknya. Bukan hanya kamar, tetapi juga beberapa barang-barangnya, seperti lemari pakaiannya, komputernya dan beberapa pakaiannya.
Kakaknya yang dulu memiliki kamar itu sangat menyukai warna biru, maka dari itu kamar yang di tempatinya sekarang dominan berwarna biru.
Mea merupakan bungsu dari tiga bersaudari. Kenapa dibilang bersaudari? Karena Orang tua Mea memiliki tiga putri yang manis-manis dan tak punya seorang pun putra. Kakaknya yang pertama bernama Mia, dia sudah menikah dan sudah pindah kerumahnya yang baru. Maka dari itu kamarnya dilungsurkan pada kakaknya yang kedua, yang bernama Mei. Dan kamar kak Mei dilungsurkan pula padanya.
Budaya lusur melungsur memang sudah turun temurun ada di keluarganya. Mamanya pernah bercerita, kala dulu sewaktu masih muda barang-barang mamanya pun lungsuran dari kakak-kakaknya. Mea pernah memprotes atas ketidakadilan ini. Dia ingin memiliki sesuatu barang yang berharga yang bukan lungsuran dari kakaknya. Namun ia hanya dimarahi oleh Kak Mei.
Diantara kedua kakaknya, memang yang hyperactive, yang paling bawel, yang paling nggak manis, dan yang paling sering rebut dengan Mea adalah Kak Mei. Beda umurnya dengan Mea adalah enam tahun. Dia sering sekali rebut dengan Mea. Kalau Mea putih, kak Mei pasti hitam. Kalau Mea bilang manis, kak Mei pasti bilang pahit. Semua pikiran mereka berdua sangat bertolak belakang. Namun dalam setiap keributan selalu Mea yang kalah karena perbedaan besar tubuh yang tidak seimbang. Kak Mei berbadan besar. Dia agak gendut sehingga membuat Mea takut. Setiap kalah, Mea yang punya sifat nggak mau kalah ini pasti membalas dendam, contohnya seperti menggunting foto pacar kakaknya itu, merusak koleksi kartu “Taz Mania” kakaknya, merusak buku kuliah kakaknya, bahkan Mea sempat berpikir untuk melakukan pembunuhan berencana untuk membunuh kakaknya itu karena kebanyakan nonton DVD detective conan.
Namun walaupun sampai begitu sebenarnya Mea dan Mei lah yang paling dekat hubungannya dibandingkan dengan kak Mia.
-----
Saat tiba di sekolah, benar saja dia telat. Ditengah lapangan berdiri beberapa orang dan dari kejauhan di lobby sekolah, Mea mencari-cari teman-temannya. Untung saja ini masih hari pertama masuk sekolah, jadinya dia masih diberi toleransi telat sekolah. Setelah itu buru-buru ia berlari menuju ruangan kesekretariatan OSIS dan segera memakai baju kebesaran OSISnya. Lalu ia dengan sigap langsung berlari menghampiri kerumunan orang dengan jas abu-abu yang berada di tengah lapangan.
“hhahh…hhhaahhhh…hhhhaaahhh….”.
“duh, Mey, jam ngaretnya jangan dipiara dong!” seru salah satu rekan OSISnya yang bernama Ita yang kebetulan menjabat sebagai wakil ketua OSIS kedua yang sudah stand by di lapangan yang terik. Beberapa anak OSIS sedang memberikan pengarahan pada murid-murid kelas satu yang baru masuk, dan beberapa OSIS yang lainnya hanya melihat-lihat, kali aja mereka dapat stok cewek atau cowok pilihan yang oke punya.
“Maaf. Tadi pagi gue rebutan kamar mandi dulu sama kakak gue! Jadinya gue telat deh!” seru Mea.
“Ya udah nggak apa-apa” katanya.
“OSIS! Harap berbaris sesuai urutan jabatan!” seru Aji, sang ketua OSIS pada anak buahnya. Murid-murid kelas XI dan XII lainnya telah masuk kekelas memulai pelajaran baru mereka.
Dengan sigap Mea mengambil tempat tepat di samping kiri Ani sebagai wakil sekretaris pertama dan di sebelah kanan Risti sebagai bendahara umum.
“Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh. Selamat pagi semuanya” sapa Aji pada semuanya membuka sesi perkenalan MOS hari pertama.
“Waalaikum salam warohmatullahi wabarokatuh” koor semua orang yang mendengar salam Aji tadi.
“Pagi ini adalah hari pertama kalian masuk SMA. Ingat, di SMA tidak sama dengan di SMP. Jangan bawa-bawa kebiasaan buruk kalian di SMP ke SMA. Kalian sudah bisa dibilang dewasa. Di masa SMA kalian harus bisa mandiri dan jangan manja. Apa lagi kalau kalian masuk ke SMA 357 ini, disini pembelajarannya sangat ketat. Yang masuk kesini adalah anak-anak pintar dari seantero Jakarta. Kalau kalian malas-malasan bisa-bisa tidak naik kelas” kata Aji memberi wejangan pada murid baru.
Semua hanya terdiam mendengarkan wejangan panjang lebar Aji. Beberapa murid baru yang perempuan tersenyum girang karena di sekolah yang baru ini mereka dapat bertemu dengan cowok yang merupakan kakak kelasnya nanti yang kerennya bukan main seperti Aji. Di hadapan mereka yang berjejer anggota-anggota OSIS yang lainnya pun merupakan anak-anak pilihan yang bisa dibilang good looking semua. Namun siapa sih yang masih naksir Aji setelah tahu sifat aslinya?
Banyak perempuan di sekolah ini yang naksir Aji. Mungkin itu juga yang membuatnya menang telak dalam pemilihan ketua OSIS tahun lalu. Pemilihan ketua OSIS di sekolah ini memakai sistem demokrasi. Setiap warga sekolah berhak memberikan suaranya secara langsung untuk calon ketua umum atau yang biasa juga disebut caketum yang dipilihnya. Namun perempuan-perempuan yang sudah mengenal Aji banyak yang jadi minder karena sifat Aji yang begitu perfeksionis dan disiplin. Namun dari banyaknya perempuan-perempuan yang dekat dengan Aji, hanya Mea lah yang masih suka padanya. Bahkan ia tambah jatuh cinta saat tahu sifat asli Aji yang perfeksionis ini. Baginya ia merupakan sosok yang ia idam-idamkan selama ini. Dewasa, perfeksionis, penyayang, dan baik. Walaupun bisa dibilang Aji itu orang yang ketus dan dingin, tapi dia adalah orang yang sangat baik. Salah satu wanita yang mendapatkan perlakuan baiknya itu adalah Mea. Entah kenapa Aji selalu baik dengan Mea. Mea pun jadi mengharapkan labih dari Aji.
“Baiklah sekian pidato pembukaan dari saya. Sekarang saya akan mulai memperkenalkan anggota-anggota OSIS yang ada di sekolah ini. Dan sebaiknya kalian mengingat-ingat informasi disini untuk mempermudah kalian untuk meminta tanda tangan kakak-kakak OSIS yang ada disini. Disini telah berdiri kakak-kakak OSIS kalian yang berdiri sesuai jabatannya. Dimulai dari saya selaku ketua umum, nama saya Aji. Untuk pemintaan tanda tangan kami ingin nama lengkap kami. Namun pada kesempatan kali ini kami hanya menyebutkan nama panggilan kami dan itu sudah menjadi tugas kalianlah untuk mencari tahu nama lengkap kami” katanya dingin.
“hallo semuanya. Kakak wakil ketua 1, panggil saja kak Dipta!”
“Hai, namaku Ita, wakil ketua 2”
“hei, nama kakak, kak Ama”
“Saya kak Ani”
Dan tiba saatnya Mea untuk memperkenalkan diri. Namun sempat hening sebentar.
“Mea! Jangan bengong!” seru Risti yang berada disamping Mea sambil menyikut rusuk Mea.
“Eh, ah, maaf aku bengong ya? Oh iya namaku Mea. Kalian boleh kok panggil Mea aja!”
Dan perkenalan pun berlanjut hingga keduapuluh lima anggota OSIS di sekolah ini memperkenalkan diri. Dan Aji pun mengambil alih aba-aba lagi.
“Baik, kalian sudah mengenal semua anggota OSIS disini. Saya harap diakhir MOS nanti kalian sudah dapat tanda tangan seluruh anggota OSIS, MPK, dan guru serta karyawan yang bekerja di sekolah ini. Seperti yang sudah kalian tahu kalian sudah dibagi perkelas. Masing-masing kelas memiliki 3 anggota OSIS sebagai penanggung jawab. Kalau ada yang ingin ditanyakan, kalian bisa menanyakannya pada PJ kelas kalian. Untuk kelas X-1 PJnya kak Ani, kak Hary, dan kak Lida. Untuk kelas X-2 PJnya kak Ama, kak Umam, dan kak Wati. Untuk X-3 PJnya kak Hadi, kak Mea, dan kak Risti. Untuk X-4 PJnya kak Andi, kak Rahman, dan kak Lita. Untuk X-5 PJnya kak Ita, kak Refi, dan kak Indri. Untuk X- 6 PJnya kak Irma, kak Dipta, dan kak Farhan. Untuk X-7 PJnya kak Faris, kak Tia dan kak Bella. Dan terakhir untuk X-8 PJnya kak Ovi, kak Dipta dan kak Diaz. Sekian. Sesudah saya bubarkan saya ingin kalian berkumpul sesuai kelasnya dan menunggu instruksi selanjutnya yang diberikan oleh PJ kalian. Sebelum saya bubarkan ada pertanyaan?” tanya Aji. Hening.
“Baiklah kalau tidak ada pertanyaan, untuk semuanya tanpa penghormatan umum bubar jalan!” seru Aji. Dan semua anak mulai membentuk sesuai kelompok kelasnya. Mea, Hadi dan Risti pun menyatu bersama menunggu barisan kelas X-3 dengan semua atributnya yang berwarna biru untuk rapi berbaris. Saat telah rapi, Hadi sebagai satu-satunya PJ yang laki-laki di kelas itu memulai berteriak-teriak memberi instruksi pada kelas X-3 untuk masuk ke kelas mereka karena akan ada penjelasan mengenai peraturan yang berlaku di sekolah ini yang akan disampaikan oleh Pak Riyadh selaku guru BP disekolah.
-----
“Abis ini acaranya apaan sih? Duh gue nggak nyangka ya ternyata ngeMOSin itu ngebosenin kayak gini!” seru Lita.
Saat ini anak kelas satu baru sedang diberikan penjelasan mengenai peraturan yang berlaku di sekolah baru mereka ini. Kelas X-3 dan kelas X-4 yang berdekatan membuat OSIS-OSIS penanggung jawab kelas tersebut berkumpul di lorong sekolah tepat di depan kelas X-3. Alasan yang mendasarinya adalah mereka –OSIS-OSIS itu– tidak diperkenankan untuk masuk ke kelas mereka dan mengikuti pelajaran yang sudah mulai berlangsung hari ini.
Kata Pak Mukhlis, Pembina OSIS di sekolah ini, anggota OSIS harus bertanggung jawab sepenuhnya pada saat MOS ini. Mereka diberikan keringanan untuk tidak mengikuti pelajaran selama tiga hari ini. Lita, Mea, Hadi, Risti, Andi, dan Rahman menunggu selesainya pengarahan dari guru dengan berkumpul dan mengobrol dengan suara kecil di lorong sekolah.
“aduh, Ta jangan gitu dong! Nanti kalau Pak Mukhlis dengar gimana? Nanti lo bisa kena omel! Kalau menurut jadwal sih abis ini kita yang ngisi buat sesi perkenalan sampai istirahat jam sepuluh nanti” kata Mea. Dan mereka pun mulai menjauhkan diri dari yang lain untuk mengobrol berdua saja. Memang diantara semua anggota OSIS, Mea agak akrab dengan Lita yang menjabat sebagai wakil bendahara kedua. Selain Lita, Mea juga cukup akrab dengan Ita, karena kesamaan kegemarannya dengan komik.
“Mey, gimana? Ada berondong yang oke nggak di kelas lo?”
“Hah? Kelas gue? Yang ada bukan berondong kali! Kan yang ada di kelas gue semuanya seumuran sama elo. Dan lagi pula lo kan udah kenal sama semua anak cowok yang ada di kelas gue!”
“aduh, Mey.. lo jangan lemot gitu deh! Maksud gue tuh di kelas X-3 yang lo PJ-in!”
“Hah?! Oh, belum tahu tuh! Kan belum pada kenalan!”
“Memang lo nggak bisa ngelihat apa? Nggak perlu tahu namanya dulu, yang jelas ada nggak?”
“Yee… kan gue nggak pake kacamata! Lo tahu sendirikan kalau gue nggak pake kacamata gue nggak bisa ngelihat sama sekali. Buta!”
“hffhhhh…. Dasar lo nggak bias diandelin kalau masalah cowok! Pantesan aja dari dulu cinta lo selalu bertepuk sebelah tangan sama Aji!” seru Lita dengan suaranya yang lantang.
“Sssttttt….. Lita! Lo bias nggak sih nggak ngomong kenceng-kenceng?! Lagian belum tentu gue bertepuk sebelah tangan! Gue kan belum nanya perasaan dia ke gue!” seru Mea sambil meletakkan telunjuknya di bibirnya.
“Mey, kapan lo mau ngomong sama Aji? Nanti keburu disamber orang duluan lho!”
“udah ah bawel lo! Di kelas lo sendiri ada berondong yang oke nggak?”
“Nggak. Semuanya muka anak ingusan! Males banget gue! Eh, udah selesai tuh! Yuk masuk! Oya, nanti gue main ke kelas lo ya?!” seru Lita dan langsung memisahkan diri dari Mea masuk ke kelas masing-masing, Mea ke kelas X-3 dan Lita ke kelas X-4. Mea hanya membalas dengan anggukan.
Saat di dalam kelas Mea langsung berjalan menuju ke meja guru dan hanya duduk disana, sedangkan Risti dan Hadi berdiri menyapa murid-murid baru.
“Halo, tadi udah kenalan kan sama kakak? Udah tahu belum yang guru barusan masuk tuh namanya siapa? Kan lumayan kalian bisa minta tanda tangannya nanti saat jam istirahat”
Dan semua anak berteriak koor menjawab semua pertanyaan basa-basi dari Hadi bak sekelompok anak TK. Mea hanya tersenyum-senyum sambil melihat berkeliling. Rencananya sih ingin lihat-lihat stok berondong, namun apa daya tangan tak sampai, ia tak bisa melihat dengan jelas wajah-wajah adik-adik kelasnya.
“Kalian udah tahu belum nama kelompok kelas ini?” tanya Mea.
“Udah!” koor seluruh kelas.
“Apa?” tanya Risti.
“Merkurius!!” koor seluruh kelas bersamaan.
“oh, bagus deh!” kata Mea dengan suara pelan. Saat Mea mendekati salah satu meja yang berisi cowok-cowok anak baru itu –Mea menemukan cara yang efektif untuk melihat semua wajah murid baru yaitu dengan mendekati mereka satu persatu– seorang anak baru memanggilnya.
“Maaf kak, aku boleh minta tanda tangan kakak nggak?” tanya seorang cowok anak baru dengan berani. Pandangan mata sangat tajam. Wajahnya agak-agak arab, tapi kulitnya putih bersih. Matanya punya tatapan yang tajam dengan tulang kening yang keras dan agak maju. Rambutnya agak botak karena memang untuk masuk sekolah ini mereka yang laki-laki diharuskan untuk botak, namun hal itu palingan hanya akan bertahan beberapa minggu. Contohnya semua anak laki-laki kelas XII dan XI di sekolah ini rambutnya tidak ada yang botak. Namun walaupun rambutnya botak terlihat kalau warna rambutnya cokelat tua. Bibirnya merah pink segar dan tipis.
Mea terkaget-kaget ia begitu berani meminta tanda tangannya. Saat ia perhatikan anak ini, ia menyadari kalau anak ini good looking banget, daripada semua anak cowok yang ada di kelas X-3. Insting iseng Mea pun menyala. Ia memang cukup iseng diantara semua teman-temannya.
“Mau minta tanda tangan kakak? Emang tahu nama panjang kakak?” tanyanya iseng.
“Nggak, kak!”
“Terus kenapa kamu kok bisa begitu pede untuk minta tanda tangan kakak?”
“Soalnya aku tahu kakak orang baik, jadi aku mau minta tanda tangan kakak, aura kakak kekeluargaan, nggak nyeremin kayak kakak-kakak OSIS yang lain”
“Hmm… boleh aja sih”
“Beneran kak?!” tanyanya exciting.
“Emang nama kamu siapa?”
“Muhammad Luqman ul Hakim. Tapi panggil aja Luqman!”
“Oke, Luqman, gini, kalau kamu mau kakak suruh nyanyi dan memperkenalkan diri di kelas ini dan kelas sebelah, kakak kasih tahu nama panjang kakak” kata Mea membuat janji.
“Bener ya kak?” tanya Luqman meyakinkan. Mea hanya mengangguk yakin. Dan Luqman pun berdiri dan mengikuti Mea ke depan kelas.
“Kak Hadi, ada yang mau kenalan dan nyanyi nih!” seru Mea.
“Oh, lobeh-lobeh, silahkan!” seru Hadi.
“Assalamualaikum warohmatullahi waarokatuh, teman-teman nama saya Muhammad Luqman ul Hakim, panggilannya Luqman. Saya dari SMP Kamelia Jakarta Timur, terima kasih”
“Yak, semuanya, Luqman mau nyanyi nih! Kamu tahu lagu goyang eta goyang kan yang tadi diperagaakan sama kak Hadi? Kakak mau kamu nyanyi itu dengan gayanya ya?”
“Yah, kak! Jangan yang itu dong! Yang lain aja ya?” tanyanya.
“ummm…. Nggak jadi deh kalau yang lain! Kakak maunya yang itu!”seru Mea.
“Ya udah deh!” serunya dan mulai bernyanyi.
“Goyang eta goyang-goyang. Goyang eta kanan kiri. Berhenti sebentar, sambil nyanyi eta goyang-goyang” katanya sambil memperagakan gerakkannnya –untuk gerakkannya silahkan bayangkan sendiri seperti apa goyangannya yang paling memalukan–
“Oke, makasih ya Luqman. Yuk kita ke kelas sebelah” kata Mea dan ia beranjak pergi ke kelas sebelah dengan Luqman di belakangnya.
Saat masuk ke kelas X-4 yang memiliki nama kelas Mars, Mea dengan lantang meneriakan nama Mars dan dibalas dengan jawaban yang sudah dirancang dengan memalukan oleh kakak-kakak OSISnya yang iseng-iseng.
“Mars, dari kelas sebelah ada yang mau kenalan dan nyanyi nih! Boleh nggak?” tanya Mea dan semuanya sama seperti kelas X-3 memberikan koor yang kompak.
“yuk silahkan buat Luqman” kata Mea dan mempersilahkannya mengulangi apa yang tadi telah dilakukkannya di kelasnya. Mea hanya senyum-senyum memandangi Luqman yang berbuat hal yang memalukan berkali-kali. Lita, teman Mea yang menjadi penanggung jawab di kelas itu senyum-senyum mendekati Mea untuk mengobrol.
“Stok bagus tuh Mey! Buat gue ya?!”
“Heh! Enak aja lo! Gue yang nemuin juga!”
“Lo kan udah punya Aji! Kan gue udah ngasihin Aji buat lo!”
“Udah buat berdua aja!” seru Mea mengambil jalan tengah. Selera Mea dan Lita soal cowok memang sama. Dulu sebenarnya yang pertama kali suka sama Aji adalah Lita, Mea hanya sebagai mak comblang karena Mea dekat dengan Aji, mereka sekelas dan tempat duduknya berdekatan serta sebagai sekretaris Mea sering menemani Aji. Namun karena keseringan bareng dan bertemu Mea jadi suka dengan Aji. Lita yang sudah bosan dengan Aji dengan seenaknya menyerahkan Aji pada Mea. Lita merupakan tipe cewek yang gampang jatuh cinta dan gampang melupakan, yang berbeda dengan Mea.
“Kak Mea, udah!” kata Luqman memanggil Mea.
“Oh, udah? Balik ke kelas yuk!” dan mereka kembali ke kelas.
Saat sampai di kelas X-3 bel istirahat berbunyi. Dan Luqman dengan sigap mengambil buku tanda tangannya dan menyodorkannya ke Mea sebelum ia pergi untuk istirahat.
“Kak, aku mau nagih janji kakak tadi!” serunya.
“Oh, ya udah. Nama kakak Shivery Mealexa, kelas XII IPA 1. Udah ya? Bye!” kata Mea dengan entengnya dan pergi tanpa tanda tangan di buku tanda tangan milik Luqman. Luqman hanya memandang Mea yang pergi dengan wajah melengos.
“Tunggu kak! Tanda tangan dulu dong!” panggil Luqman sambil berlari mengejar Mea yang sekarang sudah bergabung dengan Lita. Saat telah berhasil mengejar Mea dan mengimbangi jalannya, Luqman menyodorkan buku tanda tangan miliknya untuk ditandatangani oleh Mea. Namun Mea yang sekarang mulai dikerubuti anak-anak baru yang juga ingin minta tanda tangannya tidak melambatkan kecepatan jalannya dan mengacuhkan mereka semua.
Semua mengejarnya hingga mendekati kantin mereka semua pergi untuk meminta tanda tangan yang lainnya, kecuali Luqman yang masih mengejar Mea.
“Kak, ayo dong kak! Kan tadi kakak udah janji!”
“Tadi emang aku janji tanda tangan ya?” tanya Mea dengan ketus yang akhirnya berhenti dengan Lita yang disampingnya berdiri kegirangan karena bisa melihat dari dekat cowok berondong incarannya ini.
“Kan tadi kakak bilang kalau aku mau memperkenalkan diri dan menyanyi di kelas X-3 dan X-4 aku bakal dikasih tanda tangan!”
“Kan tadi aku Cuma bilang aku kasih nama panjang aku. Aku nggak bilang kalau aku bakalan menandatangani buku kamu ini”
“Ayo dong kak! Kakak tinggal tanda tangan aja nih!” katanya merayu sambil menyodorkan bukunya.
“Hmmm…. Kakak mau tanda tangan kalau kak Lita dan kak Aji udah tanda tangan deh!” katanya.
“yah.. oke deh! Kak Lita, minta tanda tangannya ya?” pintanya berpindah dari Mea ke Lita.
“Oh, oke-oke! Sini!” serunya dan ia menandatangani buku tanda tangan milik Luqman dengan senang hati. Mea yang melihatnya melengos tak percaya Lita akan memberikan tanda tangannya dengan semudah itu.
Huh! Pantesan aja si Lita ini mau tanda tangan! Yang minta aja cowok cakep sih! Jadi dia mau tanda tangan! Tapi tenang aja! Si Luqman ini nggak bakalan gampang dapet tanda tangannya Aji! Dia kan ketus banget! Pasti dia bakalan susah minta tanda tangan Aji!
“tuh kak! Kak Lita aja udah kasih tanda tangan! Ayo dong kak tanda tangan!” pintanya.
“Kamu belum dapet tanda tangan kak Aji kan? Ya udah aku belum mau tanda tangan kalau belum ada tanda tangannya kak Aji!” kata Mea dengan ketus dan meninggalkan Luqman yang lemas kecewa.
“kak Lita!” panggil Luqman nggak lama kemudian.
“Iya ada apa?” tanya Lita dengan sok manis.
“tahu kak Aji ada dimana nggak?!”
“Oh, biasanya kalau sekarang dia ada di ruang sekretariatan OSIS! Kamu kesana aja!” jawab Lita dengan lancar. Dan setelah meneriakkan terima kasih ke Lita, Luqman langsung pergi menuju ke ruang sekretariatan OSIS.
Saat Luqman telah menghilang dari pandangan Mea dan Lita mengambil tempat dekat dengan penjual minuman setelah mereka masing-masing memegang segelas es jeruk yang segar di tangan.
“Lo apa-apan sih, Ta? Gampang banget ngasih tahu info dimana Aji! Gampang banget ngasih tanda tangan buat Luqman!”
“Hehe… dia cakep sih jadi gue kasih aja!”
“Dasar lo nggak bisa lihat cowok cakep!”
-----
“oke, dengan ini MOS hari pertama selesai, kami harap kalian langsung pulang ke rumah ya? Jangan mampir-mampir!” kata Hadi menutup MOS di kelas X-3. Dan semuanya keluar kelas berhamburan. Anggota-anggota OSIS keluar dan berkumpul menuju ruang sekretariatan OSIS.
Di ruang sekretariatan OSIS, saat Mea melepas jasnya yang berwarna abu-abu itu, ia bertemu dengan Aji yang kebetulan baru masuk ke ruangan itu untuk memulai rapat eveluasi MOS hari pertama. Semua anggota OSIS telah duduk di kursi masing-masing sesuai jabatannya.
Mea tidak melapaskan pandangannya dari Aji yang sedang berbicara. Setiap perkataan Aji ia tangkap dan didengarkannya baik-baik. Ia benar-benar telah jatuh cinta pada Aji. Aji sangat keren. Kulitnya sawo matang dan rambutnya yang hitam diatur sedemikian rupa dengan gel rambut agar berdiri. Bola matanya cokelat, badannya six pack dan terlihat macho walaupun dalam balutan seragam sekolah.
“oke, sekian rapat evaluasi hari ini. Terima kasih atas kesediaan waktu teman-teman untuk menjadi panitia pelaksana MOS kali ini” kata Aji menutup rapat kali itu. Dan semua anggota OSIS berhamburan keluar. Mea yang sudah siap untuk pulang bergabung dengan Lita dan Ita yang sedang bersiap untuk pulang.
“Ita, gue boleh nebeng mobil lo nggak buat pulang?” tanya Mea.
“Mey, balik bareng yuk!” ajak Aji yang mendekati Mea sebelum Ita memberikan jawaban tebengan yang tadi ditanyakan Mea.
“Eh, tapi kan rumah kamu nggak searah sama aku, Ji”
“Nggak apa-apa. Aku anterin pulang ya?”
“Ehm, ya udah deh!” kata Mea sambil malu-malu dan pergi mengikuti Aji dari belakang. Lita dan Ita tersenyum iseng atas kejadian yang barusan terjadi.
Kalau kayak gini sih ketahuan banget kalau Aji juga ada hati sama Mea. Untung deh, Mey, kayaknya cinta lo kali ini nggak bertepuk sebelah tangan, pikir Lita dan Ita yang memang keduanya tahu kalau Mea menyukai Aji.
Mea dan Aji sampai di parkiran tempat Aji memarkir sepeda motornya. Mea hanya menunggu Aji mengeluarkan sepeda motornya.
"DOR!!"
“Astagfirullah! Aduh, Luqman. Ada apa sih kamu kok ngagetin kakak kayak gitu?! Nggak lucu tahu!”
“Hehe… maaf kak! Kakak ngapain disini? Nggak pulang?”
“Kamu sendiri ngapain disini?”
“hah? Kok malah balik nanya? Aku kesini lagi mau nyegat kak Aji. Dia janji kalau aku berpendirian kuat dan mau berusaha untuk dapatin tanda tangannya dia bakal kasih, jadi aku disini mau minta tanda tangannya dia!”
“Man, kamu kok terobsesi banget sih buat dapat tanda tangan! Memangnya apa untungnya coba!?” tanya Mea.
“Aku cuma pengen eksis sih! Hehehe… nggak ding! Habisan seru aja maintain tanda tangan! Buku tanda tanganku udah mulai penuh lho, kak! Yang belum tanda tangan tinggal kakak sama kak Aji aja yang anggota OSIS, semuanya ngasih tanda tangan dengan baiknya. Aku merasa ada kepuasan tersendiri aja kalau aku berhasil mendapatkan tanda tangan kakak-kakak OSIS yang susah, ada perasaan menantang!” katanya sambil menyodorkan buku tanda tangan miliknya. Memang setelah dilihat-lihat oleh Mea, hanya tinggal dirinya dan Aji lah yang belum menandatangani buku milik Luqman tersebut.
Gila nih anak! Psyco! Baru hari pertama aja udah hampir penuh tanda tanganya! Mungkin dia jual tampang kali! Jadi yang lainnya pada mau tanda tangan gara-gara mukanya cakep, sama kayak Lita tadi yang dengan mudah memberikan tanda tangannya.
“Mey, ayo naik!” panggil Aji menyadarkan Mea yang sedang melamun yang sekarang sudah duduk di sepeda motornya yang sedang berhenti tepat disamping Mea.
“Ah, eh, iya” sahut Mea dan ia naik ke boncengan dibelakang Aji.
“Lo ngapain masih disini?” tanya Aji pada Luqman.
“Halo kak Aji! Seperti janji kak Aji, aku mau minta tanda tangan kakak!” seru Luqman dengan riang.
“Ini udah waktunya pulang! Dan gue udah nggak pake jas OSIS yang menandakan gue nggak lagi bertugas jadi OSIS!”
“Aduh, ayo dong kak! Tinggal tanda tangan aja! Disini nih!” pintanya sambil menunjukkan kolom yang masih kosong. Disamping kolom itu sudah tertulis nama lengkap Aji beserta kelasnya.
“Minggir! Sekali nggak tetap nggak!”
“Oh, gitu, kayaknya kak Mea belum tahu nih tentang kak Risa, apa perlu aku kasih tahu ya?” kata Luqman dengan nada mengancam pada Aji.
“Ah, eh, ya udah sini aku tanda tanganin!” kata Aji gelagapan dan menarik buku tanda tangan Luqman beserta pulpennya. Setelah selesai menandatangani, Aji menyerahkan buku tanda tangan Luqman beserta pulpennya dengan kasar.
“Nih! Awas lo!” seru Aji dan langsung tancap gas pergi meninggalkan Luqman yang tersenyum kegirangan.
-----
Malam harinya Mea masih belum tertidur, padahal waktu telah menunjukkan pukul sepuluh malam. Ia hanya tidur-tiduran di kamarnya sambil memikirkan kata-kata yang tadi diucapkan Luqman mengenai Risa. Biasanya kalau jam segini dia belum tidur, Mea masih mengerjakan tugas, namun hari ini dia belum masuk ke kelasnya, jadi dia belum tahu ada tugas apa yang diberikan gurunya. Lagipula selama tiga hari ini dia masih diberi kelonggaran untuk tidak masuk kelas. Jadi dia tidak mengkhawatirkan pelajaran di kelasnya.
Duh, gue jadi kepikiran sama yang tadi dibilangin sama Luqman. Risa itu siapa ya? Kok Aji gelagapan gitu ya? Emang ada hubungan apa ya antara Aji, Risa, dan Luqman. Duh, siapa sih Risa? Apa gue sms Aji aja ya? Tanya langsung siapa Risa itu. Tapi tadi pas Aji nurunin gue di depan rumah dia sih udah ngomong buat melupakan apa yang tadi diucapkan Luqman. Udah ah, gue sms aja!
Ji,kmu udah sampe rumah blm?
Aji membalasnya semenit kemudian
Udh dr tadi
Mea membalas lagi
Ji,aq blh tanya?
Aji membalas
apa?
Mea membalas
Aq msh kpikiran tntng Risa
Nggak lama kemudian ringtone sms masuk di HP Mea berbunyi
Udh lupain aja!
Setelah membacanya Mea membalas
Wlwpn kmu blng lupain aja aq msh tetep kepikiran.Mendingan aq tw lngsng dr kmu kn drpda aq tw dr Luqman?Nti dy ngomong yg mcm2 lg..
Balasan sms dari Aji baru berbunyi setelah lima belas menit lebih Mea menunggu balasan dari Aji dengan pengharapan yang berlebih
Ok,bsk ku ksh tw
Mea agak kecewa membaca sms dari Aji, dia kira akan mendapatkan penjelasan mengenai Risa malam ini. Tapi nggak apa-apa deh! Yang penting besok Aji pengen cerita sama gue! Ada satu lagi rahasia Aji yang gue tahu! Pikirnya. Dan Mea membalas
Bnr ya?
Untuk balasan yang kali ini Aji membalas dengan cepat
mendingan kmu tidur,udh mlm
Agak kecewa juga Mea membaca sms balasan dari Aji ini
Oke deh klo gt.Met mlm
Di balasnya dengan pasrah
Sweet dream,princess of my heart
Untuk balasan terakhir dari Aji ini membuat Mea tersenyum kegirangan karena Aji memanggilnya princess! Apakah benar Aji juga ada hati sama Mea seperti yang di duga oleh semua teman dekat Mea?
-----

Kamis, 26 Juni 2008

ini novel buatan gue terbaru!

gue sedang dalam proses untuk buat novel nih! mulai dari sekarang insya allah secara berkala bakal gue tampilin satu bab-satu bab tiap udah selesai satu bab. tulung di komen ya?!

Rabu, 28 Mei 2008

Selamat Berjuang!!

Kenapa gue kasih judul selamat berjuang?? karena bentar lagi gue and temen-temen and juga semua murid kelas 1 dan 2 SMA sekolah gue bakalan ujian akhir hari senin nanti. Wahahahaha.... mudah-mudahan soalnya gampang and gue teliti. amin....
Selain itu juga selamat berjuang buat teman-teman gue yang mendaftar untuk jadi OSIS disekolah dan sedang dalam proses seleksi. saran gue sih kalao kalian udah jadi OSIS, plisss bgt jangan jadi sombong ya?? Jangan merendahkan organisasi atau yang biasanya kalian sebut cuma ekskul lain seperti yang berjas merah dan hijau. Karena tanpa bantuan mereka juga OSIS bakalan kecapekan ngurusin ini itu.

Rabu, 09 April 2008

entah kenapa...

entah kenapa gue lagi di gandrungi sydrome males. Di tempat bimbel lagi ada tes, gue males banget buat masuk. Di sekolah juga gue bawaannya pengen cepet pulang. Yah... mungkin karena kebanyakkan refreshing kaleee yyyaaaa??
Oya, kemarin kakak gue, mba` Yani a.k.a Ni`na akhirnya nikah ama Urip!Congrats deh! Banyak banget sodara2 gue yang dateng. Gue jadi seneng sekaligus sebel. Seneng karena rumah gue rame. sebel karena sepupu2 gue masih kecil2, jadi berisik! Ribut!Grasak-grusuk kagak bisa diam! Apa lagi sepupu gue yang dari Kalimantan itu! Si Zacky!!kebiasaan di utan kali ya?! Teriak2 mulu! kayak gue kagak denger aja sih!udah gitu capek gue ngikutin dia buat ngejagain! anaknya ga bisa diem! selama akhir pekan di Jakarta ini buat daten ke nikahan kakak gue dia udah jatoh 3 kali (sukurin loh!) itu yang gue tahu!yang gue nggak tahu? ya gue nggak tahu lah!
Udah gitu masa` katanya kakak ipar gue, si Urip itu, Fotografer nikahan kakak gue yang kemaren ada yang nitip salam sama gue. Naksir gue kali yaa?? yahh... bisa dibilang mukanya nggak kayak masteng lah... oke juga... tapi masa gue sama fotografer!?Fotografer nikahan lagi! ikh....
pokoknya gue seneng bgt nikahan kakak gue. tapi di rumah masih nyisa barang2 trimakasih nya tuuh! banyak! soalnya itu ketinggalan. alhasil kemeren buat orang2 yang datengnya telat kagak dapet trimakasih...
Gue pengen ikut program pertukaran pelajar. pengen coba aja! taapi... gue rada gimanaaaa.... gitu sama banyaknya temen2 gue yang juga ikut. Yah.. mudah2aan gue bisa deh! wish me luck!
Guru2 gue tuh kayaknya makin hari makin nggak bener deh! nyebelin! Si KR! Katro! Miss Uniform! Miss N!Bu R!ama guru senirupa gue yang nggak tau namanya siapa itu!
Yang sekarang jadi fave temen2 gue en gue sekarang malah Pak mentary (bukan nama sebenarnya) yang padahal pas awal-awal masuk sekolah nyebelin najis!
Yah... gue lagi sibuk2nya buat nyiapin senam buat ambil nilai pel OR oleh Miss N!tapi kalo bole gue komentar niyh... latihan senam kita (kelompok gue yang terdiri dari orang-orang stress oleh sekolah) gak efektif! Ada yang main game lah... Foto2 lah... nonton dvd lah... nyanyi2 lah... tapi yang paling nggak tahu diuntung tuh si jubah merah!ugh! kayak dirinya penting aja sih! Si makhluk halus piaraan gue juga nggak tegas buat ngomel2 sama dia!Oya, anggota kelompok gue tuh:
1. gue, si makhluk tuhan paling cute ceweknya Ryoma Echizen
2. Makhluk Halus piaraan gue
3. Madam Sahara
4. Sodako si penari salsa
5. Nunu pasangan homonya Mbayu yang narsisss
6.Mbayu pasangan homonya Nunu en si pianist
7. Dadan yang pinter tapi sengak kayak minta di gampar
8. Ipeh-san-wa yang sebenernya dulu bener tapi semenjak gaulnya sama kelompok gue en gue jadi rada2
9. Irfan yang sudah mulai menunjukkan keberadaannya
10. dan terakhir si jubah merah yang nyebelin kagak pernah ikut latian, gak pernah ikut ngebantu yang kelompok kami niatkan untuk mendepaknya.
Yah... itulah nama2 kelompok gue yang aneh bin ajaib kok bisa aja ngocolnya! Nyampe temen gue yang lain teraneh2 sama perubahannya si Ipeh-san-wa yang padahal dulu bener en pendiem, sekarang jadi aneh rada2 kayak kita2 ini.
At least gue minta maaf kalo blog ini ada kata2 yang menyinggung. "Saya kan cuman bercanda!" (ala pak mentary) hahahahahahaha.....................

Sabtu, 15 Maret 2008

Ah.... alhamdulillah ujian blok selesai!!!

Hah........ seneng banget ujian blok udah selesai......!!!
Yah... tinggal nunggu hasilnya!! Kalau nggak sampai kkmnya ya tinggal remed (ceile... kalem banget... padahal remed lho...!!!Nyebelin!!Hahahaha)
duh... moga2 nilai gue lulus!! nggak remed!!! Amin!!!!

Jumat, 07 Maret 2008

Hiks... kucingku sayang...

Hiks... gue sedih banget...
kemarin gue ikut bersekongkol ama kakak gue buat ngebuang kucing-kucing gue. Walaupun mereka kucing kampung, tapi gue sayang banget...
Kucing gue dibuang dengan alasan pupnya yang sembarangan. Kenapa semuanya dibuang? Soalnya kalau anaknya doang, kan mereka masih kecil, nanti nggak ada yang jaga, jadi ama emaknya. Terus kepa nggak satu aja yang disisain? (FYI, 1 induk kucing, 3 anak kucing total semuanya) cuz nanti kalo mau nysu gimana? Kan yang dua itu nggak bisa ditinggal sendirian. Jadinya semuanya yang dibuang.
Gue jadi pembawa kendaraan a.k.a. motor en kakak gue yang bawa kucingnya dalam karung (soalnya kalo diliatin jalannya nanti mereka bisa balik lagi). Terus kakak gue bilang arahin motornya kearah kali yang ada dibelakang kompleks rumah gue. Alhasil gue turutin. Akhirnya kita buang kucing2 itu di pembuangan sampah dekat kali. Deg-degan banget. En gue kedinginan cuz gak pake jaket (gue buangnya malem2)...
Setelah nyampe dirumah, gue ngerasa bersalah. Rumah terasa sepi.Dan gue menghayal en berpikir, ini kan musim hujan, nanti kalau hujan mereka gimana yaa?gue khawatir banget... habis mereka tuh belum pernah sama sekali hidup diluar. Mereka selalu dilindungi oleh hangatnya rumah gue. Gue takut kalau kucing2 lain nggak terima mereka. en mereka berantem dan dimakan kucing lainnya. Malemnya juga gue berdoa, agar Allah selalu melindungi mereka. Semoga suatu hari kalo gue lewat situ, gue bisa ketemu mereka en mereka masih ngenalin gue walaupun ingetan mereka tentang gue adalah "ini nih orang yang dulu telah membuang kita, orang yang seneng banget mandiin kita"
Gu jadi teringet pas gue mandiin mereka, pas gue ngasih mereka susu (yang nggak di sentuh sama sekali yang ujung2nya malah emaknya yang minum susunya), pas main sama mereka, ngegendong mereka, melihat mereka dari sewaktu lahir ampe bisa lari2.hiks......
Mao, Leo, Neo, en Pus... hati2 yaa???
Nanti kita ketemu lagi suatu hari yaa????

Senin, 03 Maret 2008

Ujian blok menunggu didepan mata

Duh..... minggu depan udah ujian blok nih!!!
Gue bingung sama takdir Allah, kenapa pas gue ngerasa gue bisa ngerjain ulangan fisika atau nggak soal2 fisika yang padahal biasanya nggak bisa, nilai gue ancur2an??padahal kan gue udah berusaha!!apa mungkin karena gue nggak teliti kali yaaa????? duh..... tolong doakan gue bisa teliti buat ujianb blok gue!! biar nilai gue naik en gue bisa dapet PMDK!gue mau ngincer HI-UI!!!!!!! doakan yaaa?????????

Minggu, 02 Maret 2008

halah-halah....

Duh.. gue baru aja ngeliat di google berita tentang LTUB kemaren. Yang paling banter di bahas tuh kelas X-5 a.k.a. Batalion a.k.a. kelas gue! emang kelas gue yaa yang paling ancur??!! duh... kasihan bgt temen2 gue yang jadi pasukan 8 (untungnya gue bukan pasukan 8).Kemaren mereka nangis2.terutama temen2 gue yang ngibarin bendera...andai saja gue bisa memutar kembali waktu... apa bisa yaa??

Senin, 25 Februari 2008

Duh..... tugasku buanyak sekale...

Emang kayak gini ya beratnya jadi anak SMA baru kelas satu??kta temen2 gue sih beratnya ini cuma di kelas satu. Giliran kelas dua, elo bakalan kekurangan kerjaan banget!yah, moga2 aja gitu.Gue bingung bgt!Pusing! banyak bgt tugas gue!en kayaknya tiap2 guru mulai mengubah cara mengajar mereka satu2. yang tadinya baik, jadi nyebelinnya bukan main. Yang tadinya nyebelin, jadi baik! yah... kenapa sih nggak semuanya baik??!
Les Profs a l`ecole ne pas sympa!!Je n`aime pas l`ecole!!!!!!Je n`aime pas les maths, la civic, la biologie, la chemie, le dessin, le sport,la geographie, l`anglaish,l`indonesian, l`economie!!!!!!!
Apa lagi rabu kemarin!!Wuh... economie nyebelin bgt!!kasihan temen2 gue!gara2 ngerjain tugas ekonomi nyampe begadang nyampe jam 3 malem!kalo gue mah kagak kuat!oh... suyitno...ringankanlah beban kami anak2 didikmu!!
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com