Laman

Senin, 08 Desember 2008

Idul Adha dimata lala

Idul Ahda kali ini sedih banget. Gue salat sendirian!
Bonyok salat di Istiqlal, sebenarnya gue juga diajakin, tapi gue ga mau ikut. Gila berangkat habis subuh! Ngantuk!
Kakak pertama gue yang lumayan bener lagi nggak salat, biasa cewek!
Kakak gue yang kedua sama kakak ipar gue sama aja, kebo dan paling males salat id, terutama kakak kedua gue, kalau kakak ipar gue masih mendingan lha...
Mau barengan sama temen gue, hape gue dipinjem nyokap biar nyokap gak ilang dari bokap. Padahal nomer temen-temen gue semuanya ada disitu.


Alhasil gue celingukan lah dari jam 5! gak tahu jam berapa mulainya. Takut nanti telat. Jam 5.30 gue turun ke bawah, buka pintu dikit, ngintip-ngintip kalau ada orang yang gue kenal lewat. Sekitar 10 menit kemudian, ada seorang ibu-ibu datang dengan wajah menor dengan menyandang mukena dan sajadah ditangannya. Dengan pedenya, gue yang nggak pake kacamata menyapanya dari celah pintu rumah gue, "Sendirian ajah bu?", si ibu terkaget dan langsung menjawab iyah, dan gue nanya lagi saat dia hendak melanjutkan perjalanan (Menghadang banget ya gue?), "Emang mulai salatnya jam berapa bu?", dia jawab jam 7an, oke, kali ini gue bilang, "oh, makasih ya, Bu" dan ibu-ibu itu pergi.

Saat gue kembali kekamar, gue berpikir, "ibu-ibu tadi siapa ya? Gue kok nggak kenal?!" Gubrak! Pantes aja pas pertama kali gue sapa dia kaget. Hehehe.....
Saat gue berada dikamar, waktu menunjukan pukul 05.50, pengen mandi sih, tapi gue masih ngantuk, dan gue akhirnya minjem hape kakak kedua gue diem-diem (dia masih tidur, lagian gue gak berani buat masuk kamar kakak pertama gue, karena ada kakak ipar gue, segen aja gitu) dan dengan hape itu gue setel alarem jam 6. Jadi gue bisa tidur 10 menit. Jam 6 teng alarem berbunyi, gue bangun dan ke kamar mandi, rencananya sih mau mandi, tapi gue tipikal kucing, demen tidur, takut air, nggak takut juga sih, cuma males, apalagi mandi pagi, bbbrrrrr..... dingin, alhasil gue hanya sikat gigi dan cuci muka.

Saat gue keluar rumah menantilah sekeluarga tetangga gue, yaitu keluarga yang dimata gue aneh, dan gue nggak terlalu suka, ibunya, cerewet, bawel, tukang gosip, pernah ngerendahin keluarga nyokap gue (cerita lengkapnya tanya gue aja, gue udah mulai pegel ngetik), terus ada anaknya, namanya mbak Kartini (gue nggak tahu harus manggil apa, tapi karena nyokap gue manggil gitu, ya gue ikutin), yaitu seorang jilbaber sejati yang pake cadar, nyampe sekarang gue belum pernah lihat tuh mukanya dia, mungkin memang di Indonesia seorang jibaber yang bercadar masih aneh, termasuk juga menurut gue, secara gue jilbab binal. hahahaha..... eniwei, si mbak Kartini ini punya anak banyak banget, jaraknya deket-deket banget, kagak KB kali ya? Atau KB itu dilarang agama? Ada yang bisa jelasin? kasih tahu gue ya! Terus ada juga mantan calon kakak ipar gue, ini nih yang paling gue underestimatein dari mereka, kakak gue yang pertama sebelum sama suaminya yang sekarang kakak ipar gue, pernah dijodoh-jodohin gitu sama dia, kakak gue nggak suka, karena gue pro kakak gue, pandangan tentangnya juga buruk, udahlah, gue capek ngetik. Dan yang paling aneh, mereka bawa bekal! bawa snack, bawa minuman. bingung gue, ini mau piknik apa mau salat id? wong tempatnya deket banget dari rumah.

Akhirnya gue bareng mereka. Dengan ditanya-tanya dulu sih awalnya...
Nyampe ditempat salat, gue cari tempat yang agak jauh dari mereka.

Dan kita salat id lah. seperti biasa. Namun gue bingung sama orang Indonesia, panitia id adhanya udah bilang sebelumnya, kalau khotbah khotib mesti didengerin buat mensahkan salat kita, yang emang gue benarkan, tapi apa yang gue lihat? Orang-orang udah mulai bebenah, ngelipet mukena sama sajadahnya. dan beberapa udah pergi sebelum khotbah selesai. Woi! nggak menghargai banget sih!! khotib pastinya buat berkhotbah di bayar! sayang duitnya tauk! Entah mereka sengaja atau tidak karena tidak tahu (gimana bisa nggak tahu? kan tadi panitianya udah bilang), gue hanya bisa termenung.

Khotbah selesai, akhirnya pulang, gue udah seneng, ingin kembali lagi kekamar tercinta. Tapi gue melihat keburukan orang Indonesia lagi, karena kita salat di jalanan, jadi jalanan dijadiin tempat salat bareng-bareng cos mesjid kagak muat, yang tahu daerah PIK, yang di pake salat tuh dari kantor polisi yang deket kantor RW sampe toko yang jualan alat-alat hiking yang ada arenanya itu lho.

Saat orang-orang pergi, mereka dengan seenaknya meninggalkan koran-koran yang dijadikan alas sajadah mereka agar sajadah mereka tidak kotor. Ya memang sih, di pojokan gang gue melihat gerobak sampah sudah siap. tapi apakah mereka tidak kasihan pada tukang sampah? Yang seharusnya mereka bisa pulang cepat, berkumpul dengan keluarganya, harus tertunda dengan mengumpulkan sampah orang-orang yang tidak bertanggung jawab, dan tahukah mereka dengan membuang koran-korang tersebut membuat global warming semakin parah?

Gue? gue dengan baik hati memasukkan koran yang gue pakai ke gerobak sampah, kebetulan juga gue lewat, sebenarnya gue rada mengganjal juga sih, berarti gue nambahin kemungkinan global warming dong? Tapi gue lipat lagi dan gue masukin koran gue ke gerobak sampah aja udah bikin gue dilihatin, apalagi kalau gue bawa pulang, gue belumlah sempurna. Memang susah jadi orang bener.

Lalu siangnya, kakak pertama gue dan kakak ipar gue mengajak makan pempek di Gading (bukan di molnya, di boulevardnya) gue dan kakak kedua gue ikut. Tapi sepanjang jalan gue lihat ada kayak pasar daging dadakan, lho bukannya daging kurban itu harusnya dibagiin gratis ya? kok diperjualbelikan?

Jawaban yang gue dapat dari kakak ipar gue sangatlah mencenangkan, "Iya, itu orang-orang dapat daging gratisan dari satu tempat-ke-tempat lain, jadikan banyak tuh daging yang dia dapat, terus sama dia di jualin!"

Sedih banget gue dengernya. Terlalu menyakitkan buat gue yang lugu. Tapi orang yang beli bego ya? Kenapa mau beli? kan itu lagi idul adha, pastikan dibagiin dari RTnya? gue aja gitu. apa RT yang lain nggak ya?

Gue baru balik pas magrib, saat dalam mobil, ada topik perbincangan yang menarik, mas gue (kakak ipar gue), nanya ama kakak gue (istrinya), "Sayang, kok ibu sih yang bagiin daging kurbannya sendiri? bukannya biasanya ada panitianya?", ini terkait dengan omongan kakak gue yang mengharuskan kami cepat pulang, mau bagiin daging, tapi karena pada ngeyel, ya nggak jadi. Kakak pertama (kakak kedua gue lagi sakit gigi, jadi diem aja) gue jawab, "itu karena yang biasanya jadi panitia nggak bisa dipercaya". Segitukah korupsinya orang Indonesia? Sampai panitia kurban pun ikutan?!

Malamnya saat gue lagi OL sambil buka-buka blog, ngepost tiganya you and you di garcen, en lain-lain sambil dinner, kami sekeluarga sedang berkumpul.

Nyokap:"Ibu kasihan deh sama sapinya pas dipotong, di jegal gitu!"
Kk 1 :"Ya emang gitu, Bu caranya"
mas :"Tapi kalau di pejagalan sapi cuma sekali tebas lho sayang, whuss gitu, terus sapinya mati deh. Cuma perlu dua orang, satu megang kapaknya, satu narikin kepala sapinya pake tali" (kakak ipar gue mantan tukang jagal ya? kok tahu banget?)
Kk 1 :"Makanya itu Aprie (nama kakak gue) takut kalau lihat sapi dipotong"
Nyokap:"Masa sapi yang ibu kurbanin bareng-bareng temen-temen ibu itu (patungan) pas dibelek (bahasa biologisnya dibedah) perutnya penuh air, nggak hanya perut, dagingnya juga"
mas :"Oh itu mah sengaja tuh dibuat gendut sapinya sama tukang jualannya, ada obatnya apaa gitu. Dosa tuh orangnya"
Kk 1 :"Udahlah biarin bu, yang penting kan niat kita baik, kan kita nggak tahu itu sebelumnya, biar aja tukangnya yang dosa, dosanya gede tuh!" (kakak gue bilang gitu soalnya nyokap gue terlihat sedih dan kecewa)

Yang gue dapat simpulkan dan sayangkan, kenapa ya ada orang yang begitu? Menipu pelanggannya hanya untuk harta dan kesenangannya, apa dia nggak tahu Allah itu maha mengetahui? Kata mas gue nanti itu orang bakalan kena azabnya. huh sedih banget....

Dari pengalaman yang dapat gue simpulkan dari seharian ini, ternyata idul adha kita masih jauh dari kata benar, kapan ya semuanya bisa benar? Kapan ya orang-orang Indonesia bisa jujur dan jauh dari korupsi? kapan ya masyarakat kita dapat mengetahui pentingnya mengurangi global warming? Kapan ya masyarakat kita dapat mengetahui syarat salat yang bener?

Memang mungkin gue nggak berhak menjudge itu salah ini bener, tapi gue hanya melihatnya dari sudut pandang gue, dan sudut pandang gue itu terbentuk dari hasil pendidikan gue selama ini. Mungkin memang gue masih belum benar, tapi gue berusaha untuk benar. Kan gue hanyalah anak lugu, polos, dan naif. Ternyata kehidupan itu sangatlah bobrok! Apakah di negara lain juga mengalaminya ya? Hmmm gue nggak tahu.

Udah dulu ya? gue udah capek ngetik, kan dari tadi udah gue bilang. Hehehehe.... tunggu postingan selanjutnya ya?!

NB: Pertanyaan yang timbul hari ini: kalau "salah sambungnya" yang di GEN FM itu tahu nomernya dari mana ya? (Sumpah nggak nyambung banget sama bahasan gue diatas!) Tapi kalau lo tahu kasih tahu gue ya? kan gue lugu, polos, naif, plus norak. hehehehehe...... akhirnya mengakui yang terakhir itu....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com