Laman

Sabtu, 28 Agustus 2010

How to be green around the house

Well, it is a good article how to be green around the house. I picked it from Greenpeace Indonesia. I never though Greenpeace Indonesia's web would be so interesting and have a lot of information that we, indonesian, need to make a better world in indonesian verse. Okay, here it is, "how to be green around house":
1. Replace your light bulbs with energy efficient ones.
2. If you are buying furniture, buy stuff made from natural fibres, wood, metal, and grass.
3. Use green cleaning products
4. Find out what can be recycled around your area and start recycling it.
5. Turn off your computer when you don't use it.
6. Turn off lights and appliances if you don't use it.
7. Dry your clothes on a clothesline instead of in a dryer.
Well, gue rasa sih ini doang yang simpel yang bisa diaplikasikan di kehidupan sehari-hari di rumah.
P.S. Ini ada banyak jenisnya. Nggak cuma di rumah doang. Kalau sempet lihat-lihat aja sendiri, tapi kalau nggak sempet, mungkin lain kali bisa gue repost lagi.

Sources: http://www.greenpeace.org/seasia/id/tips_hijau/green-around-the-house

Senin, 19 Juli 2010

My new online shop project!!

Yaaayy............!! Gue dan kakak-kakak gue resmi membuka online shop. Hehehehe.... kalau sempet, lihat-lihat yaa di lafideatelier.blogspot.com
Yaa kalau sekarang dilihat sih belum ada apa-apanya. But, soon it will! :D
Happy Shopping!

Kamis, 17 Juni 2010

Little Miss Housewife

Siang itu sangat terik. Matahari tepat berada diatas kepala ku. Aku berjalan cepat-cepat ke arah angkutan umum merah itu.

"Bang, tunggu! Ikut!" panggilku ke supir angkutan umum itu.

Di angkutan umum itu hanya ada seorang penumpang, seorang wanita yang khas ibu-ibu rumah tangga. Aku tersenyum kepadanya, hanya sekedar sapaan hormat. Ibu itu juga membalas dengan senyum.

"Adik kuliah dimana?" tanya ibu itu memulai percakapan.

"Oh, saya masih kelas 3 SMA, bu. Belum dapat universitas sih, bu" jawabku dengan senyum sesopan mungkin karena mama selalu mengajarkan aku untuk sopan dan ramah pada semua orang, terutama ibu-ibu karena siapa tahu rezeki ku ada di ibu ini. Hehehehehe....

"oh, memang mau mendaftar dimana?" tanya ibu itu lagi.

"Saya sih tertarik untuk masuk teknik industri ITB, bu"

"Oh, anak saya juga mau masuk teknik industri ITB. Sekarang juga masih kelas 3 SMA. Dia sekolah di SMA **" kata ibu itu.

Dan obrolan kami berlanjut dengan ibu itu yang mendominasi pembicaraan tentang anaknya. Anaknya yang begini lah, anaknya yang begitu lah. Haaahh.... dasar ibu-ibu..
~~~

"Eh, Mi, nggak apa-apa nih gue sendiri yang duduk? Oh, atau nggak kalau lo capek nanti bilang aja, biar kita tukeran." tanyaku pada Emi, teman sebangku ku. Hari ini kami pergi ke toko buku bareng. Kami ke toko buku dengan bus trans Jakarta. Namun Emi tidak mendapatkan tempat duduk karena pagi ini sangat ramai. Yah, wajar saja, jam kerja.

"Udah nggak apa-apa. Kamu duduk aja, nggak usah mikirin aku. Toh tempatnya dekat!" jawab Emi dengan santai.

"Oya, Mi, udah ngambil SKHU di sekolah belum? Gue belum nih!" tanyaku lagi.

"Aku udah ngambil kemarin. Kamu minta aja di TU. Daftar dulu, baru besoknya bisa diambil" kata Emi. Ckckckck... nggak enak banget ngobrol gini. Aku duduk sendangkan dia berdiri.

Aku melihat orang-orang di sekelilingku. Saat aku melihat ibu-ibu yang berada di sampingku, yang sedari tadi membaca bukunya, mata kami bertemu. Aku hanya tersenyum sopan menyembunyikan rasa malu ku ketahuan sedang melihatnya. Ibu itu juga tersenyum membalas senyumanku.

"Kuliah dimana, Dik?" tanya ibu itu tiba-tiba.

"Eh, saya belum kuliah, Bu. Saya masih kelas 3 SMA, baru lulus sih, Bu." jawabku. Ckckck... kenapa semua orang yang aku temui selau menyangka aku udah kuliah ya? Kok nggak pernah ada yang nanyain aku SMP dimana sih?

"Oh, masih kelas 3. Mau kemana?"

"Mau ke toko buku, Bu. Ibu sendiri?"

"Saya mau kerja" jawab ibu itu. Ckckck... sebenarnya nggak usah nanya aku juga udah tahu.

Obrolan kami berlanjut sampai ibu itu sampai di halte trans Jakarta di dekat kantornya. Kami berpamitan dengan tersenyum setelah sebelumnya saling bertukar nomor handphone.
~~~

"Ma, ganti dong channelnya, aku mau nonton 'Cahaya Sayang Malika'!!" kataku pada mama. Ini waktunya sinetron kesayanganku mulai. Mama pun mengganti channelnya, karena mama juga mengikuti sinetron ini.

Sehabis sinetron 'Cahaya Sayang Malika', aku dan mama menonton sinetron lainnya hingga jam 11 malam.

Sebelum tidur aku menulis status di jejaring sosial ku. Aku menulis "Ckckckc... kapan ya Jon nikah sama Malika dan Mischa berhanti mengejar-ngejar Malika?". Aku menulis pembahasan mengenai sinetron yang ku tonton.
~~~

Pagi ini aku ada tes SNMPTN di SMA **. Ini adalah hari kedua. Tadi pagi aku bangun kesiangan, makanya aku buru-buru datang. Akan tetapi ternyata aku malah datang kepagian, aku datang jam 06.45. Padahal ujiannya dimulai jam 07.30. Akhirnya aku memutuskan untuk sarapan dulu. Toh tadi pagi aku memang belum sarapan.

Aku makan sangat perlahan. Aku tidak terbiasa untuk sarapan, tapi aku tetap memaksakan untuk menghabiskan makanan yang tadi kupesan.

Saat sedang berkonsentrasi untuk makan, tiba-tiba seorang ibu duduk di depanku. Aku bingung, kenapa ibu ini malah duduk disini? Padahal masih banyak bangku yang kosong. Aku melanjutkan makan ku setelah tersenyum sopan pada ibu ini.

"Ikut tes SNMPTN juga, dik?" tanya ibu itu. Ya, iyalah, Bu. Kalau aku nggak ikut, ngapain juga aku ada disini?

"Iya, Bu. Ibu nganterin anaknya?" tanyaku balik. Huh... rhetorical question.

"Iya, anak saya yang cowok juga tes SNMPTN. Saya selalu mengantarnya tiap dia ujian. Kemarin pas SIMAK UI dan UMB juga saya temani. Dia memang anak yang paling dekat dengan saya. Dan bla-bla-bla" ibu itu melanjutkan bercerita mengenai anaknya.

Dari cerita ibu itu mengenai anaknya yang COWOK itu, aku bisa menarik kesimpulan: anaknya itu anak mami banget.

Well, karena udah terlanjur mengobrol, aku mendengarkan ibu itu hingga aku menyadari satu hal: ini sudah jam 07.45!! Aku pun segera pamit dan buru-buru masuk ke kelas. Ckckck... gara-gara ibu itu aku jadi telat kan!
~~~

Bel berbunyi nyaring menandai berakhirnya ujian ini. Sesudah merapikan semua alat tulisku, aku menghampiri Harum, teman ku yang tempat ujiannya sama dengan ku.

"Ta, tadi lo kenapa telat?" tanya Harum sambil kami berjalan keluar kompleks sekolah itu.

"Sebenarnya tadi gue udah sampai jam 06.30. Tapi tadi ada ibu-ibu yang ngajakin gue ngobrol, jadinya gue telat deh!" jelasku.

"Ibu-ibu lagi?!" tanya Harum kaget. Harum juga tahu tentang pengalamanku yang sering diajak ngobrol sama ibu-ibu.

"Iya, emang kenapa?" tanyaku polos.

"Ya ampun... Tata... Elo tuh kayaknya punya first impression yang bagus deh di depan ibu-ibu. Eh, gue punya nama julukan yang bagus buat elo: little miss housewife!! Hahahaha..." kata Harum mengejekku.

"Ih, apaan sih, Rum! Aneh tauk!!" kataku merajuk.

"Iya, elo kan suka nonton sinetron, terus elo nyambung buat diajak ngobrol sama ibu-ibu, apa lagi kalau bukan little miss housewife? Lo sih bawaannya kayak ibu-ibu rumah tangga!" kata Harum.

Err... bener juga ya apa kata Harum. Aaaarrggghhhh... masa sih aku kayak ibu-ibu rumah tangga?? Aku kan masih 17 tahun!!

"Ah, Harum... masa sih gue gitu?" tanyaku.

"Eh, nggak apa-apa kali, malah itu suatu keuntungan!" kata Harum sengan sotoynya.

"Keuntungan apanya? Ah, gue nggak suka!"

"Iya untung lah! Jadi nanti kalau calon suami lo ngenalin elo ke nyokapnya, kalian bisa nyambung! Terus elo direstuin sama nyokapnya deh! Nyokapnya pasti suka deh sama elo!" jelas Harum panjang lebar.

"Iye, kalau gue punya cowok, menye! Wong sekarang aja gue masih jomblo!" kataku.

"Yah... kan nanti, Ta!" jawab Harum terkikik senang menggoda ku.

Jadi, ini merupakan keuntungan atau malah kekurangan ya? Argh, tapi tetap aja aku nggak mau dipanggil little miss housewife!! Aku kan belum jadi housewife!

THE END

Sabtu, 05 Juni 2010

Online Shopping

Heiya... aakhirnya kesampaian juga buat nulis lagi. Sesuai judulnya, kali ini gue akan ngomongin soal online shopping. Here we go..
Akhir-akhir ini gue dan keluarga gue, khususnya kakak pertama gue yang baru lahiran itu, lagi rajin-rajinnya online shopping. Mungkin beberapa dari kalian yang baca udah tahu apa itu online shopping. Tapi gue akan memberikan penjelasan untuk yang belum tahu apa itu online shopping. Online shopping, menurut dr. Latifah Yulia, Sp.BA, adalah berbelanja, layaknya belanja biasa, namun anda belanja melalui internet. Biasanya kalian harus tahu barang apa yang mau kalian cari. Kalau sudah menetapkan mau beli buku, misalnya, kalian harus tahu buku apa yang kalian cari. Lalu kalian tinggal buka online shop yang menjual buku. Kalau kalian mau beli figure action, kalian juga bisa buka online shop yang menjual figure action. Setelah mendapatkan barang yang kalian inginkan, kalian bisa melihat bagaimana cari pemesanan dan pembayarannya, karena beberapa online shop berbeda satu dengan lainnya. Ada yang harus jadi member dulu. Ada yang tinggal sms ke suatu nomor. Ada yang mesti kirim message (buat online shop yang ada di jejaring sosial). Ada yang mesti kirim email. dan banyak lagi macamnya.
Untuk yang mempunyai masalah dengan harga, contohnya gue, inilah salah satu yang gue suka dari online shopping, kalian bisa cari online shop lainnya yang harganya sesuai kantong. Setelah memesan biasanya kalian akan diberi konfirmasi berapa total biayanya setelah ongkos kirim. Yaa... ongkos kirimnya nggak mahal-mahal amat kok. sebanding lah..
Setelah itu kalian bisa pilih pembayarannya (hanya untuk beberapa online shops). Bisa COD (Cash On Delivery), yaitu kalian bayar saat barangnya sampai di rumah kalian, sama kayak kalau kalian delivery MCD. Ada yang transfer. Ada juga yang pakai pay pal. Kalau gue sih prefer COD sama transfer dibanding pay pal. Kalau pakai pay pal, untuk buat akun pay palnya kalian harus punya kredit card yang biasanya tidak dimiliki oleh anak sekolah. Setelah itu kalian tinggal ongkang-ongkang kaki di rumah menunggu barang yang kalian pesan sampai di rumah.
Well, dari yang tadi udah gue sampaikan, gue mau menyimpulkan 5 hal kelebihan online shop:
1. Kalian nggak usah capek-capek bolak-balik keluar satu toko ke toko lain atau satu mal ke mal lain. Kalaubarang yang kalian cari nggak ada ya tinggal tutup aja jendela browser yang menampilkan online shop itu, cari ke online shop lainnya.
2. Kalian bisa belanja sambil tidur-tiduran di depan laptop sambil browsing yang lain.
3. Untuk beberapa online shop memberikan diskon untuk barang-barangnya. Misalkan kayak kemarin gue beli buku yang sebenarnya harganya di Gramedia itu Rp45.000,00, tapi gue bisa dapat dengan harga Rp37.000,00. Mungkin kalau kalian belinya cuma satu nggak akan kerasa diskonnya, karena ketutup onkos kirim. Akan tetapi kalau kalian belinya banyak, pasti bakalan kerasa murahnya. Banyaknya juga nggak harus itu aja, kayak di pasar grosir. Banyak jenisnya juga bisa. Bahkan, untuk beberapa online shop menggratiskan ongkos kirim kalau kalian belanja diatas batas yang mereka tetapkan.
4. Terhindar dari membeli barang yang tidak kalian cari. Pernah nggak sih kalian ngomongnya mau beli baju di ITC misalnya terus ngelihat ada sepetu bagus dan langsung membelinya tanpa berpikir sebenarnya kalian juga nggak perlu-perlu amat sama sepatu? Hayo jujur... gue rasa sih hampir setiap cewek bisa kayak gitu. Nah, keuntungannya online shop, kalian nggak mungkin bisa kayak yang gue sebutin diatas. Secara gitu ya, kalian udah menetapkan akan membeli apa.
5. Beberapa online shop bisa mengcostumize barang pesanan kita sesuai yang kita mau. Biasanya yang kayak gini tuh adanya di online shop sepatu. Misalnya kita naksir berat nih sepatu X. Tapi yang di gambarnya tinggi heelsnya 15 cm. Kita yang nggak bisa pakai heels setinggi itu nggak haru minder dulu, coba cek deh keterangan yang diberikan si penjual, apakah kita bisa mengcostumizenya atau nggak, kerena pasti kalau kita bisa mengcostumize sesuai keinginan kita si penjual sudah menyantumkannya.
Oke, mungkin dari kalian akan bertanya-tanya, websitenya online shop dan apakah kita tidak gambling beronline shopping? Untuk yang wbsitenya online shop kalian bisa lihat di jejaring sosial kalian atau nggak bisa searching pakai search engine. Terus saran gue biar nggak tertipu sama online shop, sebelum memesan kalian bisa lihat comment orang-orang mengenai online shop. Online shop biasanya menampilkan comment yang berisi compliment untuk meyakinkan pelanggan bahwa online shop ini terpercaya.
Well.. gue rasa itu ajadeh. selamat beronline shopping!!! Gue mau lihat-lihat wedges dulu yaa di online shop!

Kamis, 27 Mei 2010

Last updated

Setelah lama hiatus nggak nulis, akhirnya keluar juga mood buat nulis. Yaah... walau pun agak males sih. Teman-teman sesama blogger gue banyak yang mulai beralih menulis di tempat lain. Makanya itu gue agak males nulis di blog beberapa bulan terakhir, selain karena faktor sibuk mempersiapkan diri untuk ujian nasional.
Ujian nasional. Sebuah frasa yang menjadi momok setiap murid tahun terakhir, telah gue lewati, alhamdululillah, dengan baik. Hari pertama ujian nasional, 26 Maret 2010, jadwalnya adalah biologi dan bahasa Indonesia. Entah kenapa ya? Di hari pertama ini gue deg-degan banget. Gue sampai-sampai sempat membawa tasbih. Iya, tasbih. Jadi, selama mengerjakan ujian hari pertama gue berzikir terus. Ada teman gue yang selama ujian nasional berlangsung dia malah ngemil permen. Tapi begitu melewati hari pertama, gue udah males bawa tasbih. Dan yang membuat gue heran, kok malah nilai gue yang biologi dan bahasa Indonesia yang nggak begitu bagus? Padahal jelas-jelas gue bawa tasbih buat berzikir kepada-Nya.
Anyway, setelah ujian nasional, ujian-ujian yang lain menghadang. Pertama gue ikut SIMAK UI. Dan jujur memang waktu itu gue agak setengah hati mengerjakan soalnya. Hasilnya: gue memang belum masuk melalui jalur SIMAK UI seperti teman-teman gue lainnya. Gue pikir, yah... mungkin ini memang yang terbaik. Gue agak menyesal sih.. tapi dalam hati gue, gue mantapkan hati untuk serius untuk ujian yang selanjutnya.
Gue bukan tipe orang yang bolak-balik BK saat kelas 12, seperti teman-teman gue lainnya yang getol sekali mendaftar PMDK. Gue males buat daftar PMDK karena gue males berurusan sama TU sekolah. Bahkan menurut gue, berurusan dengan TU sekolah itu merupakan sebuah trauma. Selain itu gue juga nggak ikut-ikut ujian masuk mandiri PTN lainnya. Alasan gue: kasihan bonyok gue kalau gue ikut-ikutan tapi gue nggak niat buat masuk PTN itu dan gue juga males kalau nanti minta uang pendaftrannya ke bokap soalnya bokap kalau mau ngeluarin duit pasti ditanya-tanya dulu dan menggrundel. Dan alasan terakhir gue itu kejadian saat gue minta uang pendaftaran SNMPTN tadi pagi.
Nyokap gue adalah orang yang paling gue sayang sekaligus orang yang paling gue betein. Akhir-akhir ini gue lagi bete sama nyokap lantaran saat wisuda gue kemarin, teman gue dengan inisial EP, mantan chairmate gue kelas 10 yang juga dikenal baik oleh nyokap gue, dipanggil berkali-kali untuk beberapa penghargaan atas nilai ujian nasionalnya yang bagus. Gue dan EP udah nggak sekelas lagi lantaran gue masuk IPA dan dia masuk IPS. Gue nggak pernah menyalahkan si EP ini ataupun nasib yang membuat gue masuk IPA, gue bersyukur sekali masuk IPA, yah, walaupun nilai akademis gue nggak menonjol. Tapi nyokap gue dengan entengnya bilang:"La, kok kamu nggak kayak si EP sih? Ah, coba kemarin kamu masuk IPS ya? bukan IPA, pasti kamu bakalan udah dapat PTN dan dapat penghargaan kayak si EP"
Hey, orang mana sih yang nggak bete di bandingin kayak gitu? EP ya EP, gue ya gue. Belum tentu juga kalau gue masuk IPS gue bakalan bagus. Gue menyadari kalau otak gue ini otak IPA, soalnya gue paling males kalau disuruh ngapal.
Kemarin pas gue ngerjain UMB dan tes beasiswa Mutsui Bussan, gue sudah memberikan yang terbaik yang gue bisa, semoga hasilnya bagus. aminn...
Oya, gue off dulu ya? soalnya keponakan gue nangis lagi nih. Ciao!
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com