Laman

Kamis, 27 Mei 2010

Last updated

Setelah lama hiatus nggak nulis, akhirnya keluar juga mood buat nulis. Yaah... walau pun agak males sih. Teman-teman sesama blogger gue banyak yang mulai beralih menulis di tempat lain. Makanya itu gue agak males nulis di blog beberapa bulan terakhir, selain karena faktor sibuk mempersiapkan diri untuk ujian nasional.
Ujian nasional. Sebuah frasa yang menjadi momok setiap murid tahun terakhir, telah gue lewati, alhamdululillah, dengan baik. Hari pertama ujian nasional, 26 Maret 2010, jadwalnya adalah biologi dan bahasa Indonesia. Entah kenapa ya? Di hari pertama ini gue deg-degan banget. Gue sampai-sampai sempat membawa tasbih. Iya, tasbih. Jadi, selama mengerjakan ujian hari pertama gue berzikir terus. Ada teman gue yang selama ujian nasional berlangsung dia malah ngemil permen. Tapi begitu melewati hari pertama, gue udah males bawa tasbih. Dan yang membuat gue heran, kok malah nilai gue yang biologi dan bahasa Indonesia yang nggak begitu bagus? Padahal jelas-jelas gue bawa tasbih buat berzikir kepada-Nya.
Anyway, setelah ujian nasional, ujian-ujian yang lain menghadang. Pertama gue ikut SIMAK UI. Dan jujur memang waktu itu gue agak setengah hati mengerjakan soalnya. Hasilnya: gue memang belum masuk melalui jalur SIMAK UI seperti teman-teman gue lainnya. Gue pikir, yah... mungkin ini memang yang terbaik. Gue agak menyesal sih.. tapi dalam hati gue, gue mantapkan hati untuk serius untuk ujian yang selanjutnya.
Gue bukan tipe orang yang bolak-balik BK saat kelas 12, seperti teman-teman gue lainnya yang getol sekali mendaftar PMDK. Gue males buat daftar PMDK karena gue males berurusan sama TU sekolah. Bahkan menurut gue, berurusan dengan TU sekolah itu merupakan sebuah trauma. Selain itu gue juga nggak ikut-ikut ujian masuk mandiri PTN lainnya. Alasan gue: kasihan bonyok gue kalau gue ikut-ikutan tapi gue nggak niat buat masuk PTN itu dan gue juga males kalau nanti minta uang pendaftrannya ke bokap soalnya bokap kalau mau ngeluarin duit pasti ditanya-tanya dulu dan menggrundel. Dan alasan terakhir gue itu kejadian saat gue minta uang pendaftaran SNMPTN tadi pagi.
Nyokap gue adalah orang yang paling gue sayang sekaligus orang yang paling gue betein. Akhir-akhir ini gue lagi bete sama nyokap lantaran saat wisuda gue kemarin, teman gue dengan inisial EP, mantan chairmate gue kelas 10 yang juga dikenal baik oleh nyokap gue, dipanggil berkali-kali untuk beberapa penghargaan atas nilai ujian nasionalnya yang bagus. Gue dan EP udah nggak sekelas lagi lantaran gue masuk IPA dan dia masuk IPS. Gue nggak pernah menyalahkan si EP ini ataupun nasib yang membuat gue masuk IPA, gue bersyukur sekali masuk IPA, yah, walaupun nilai akademis gue nggak menonjol. Tapi nyokap gue dengan entengnya bilang:"La, kok kamu nggak kayak si EP sih? Ah, coba kemarin kamu masuk IPS ya? bukan IPA, pasti kamu bakalan udah dapat PTN dan dapat penghargaan kayak si EP"
Hey, orang mana sih yang nggak bete di bandingin kayak gitu? EP ya EP, gue ya gue. Belum tentu juga kalau gue masuk IPS gue bakalan bagus. Gue menyadari kalau otak gue ini otak IPA, soalnya gue paling males kalau disuruh ngapal.
Kemarin pas gue ngerjain UMB dan tes beasiswa Mutsui Bussan, gue sudah memberikan yang terbaik yang gue bisa, semoga hasilnya bagus. aminn...
Oya, gue off dulu ya? soalnya keponakan gue nangis lagi nih. Ciao!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com